Polisi Ungkap Penyelundupan 61 Kg Sabu Jaringan Internasional - Benang Merah News

Breaking

"BAHAYA MASIH MENGANCAM"
"JANGAN KENDOR! TETAP JALANKAN PROTOKOL KESEHATAN"

https://www.benangmerahnews.com/p/blog-page_36.html
COVID-19 DI DUNIA Klik!
https://www.benangmerahnews.com/p/blog-page_25.html
COVID-19 DI KOTA PADANG Klik!

Thursday, January 7, 2021

Polisi Ungkap Penyelundupan 61 Kg Sabu Jaringan Internasional


BandaAceh(ACEH).BM- Direktorat Reserse Narkoba Polda Aceh bersama Polres Aceh Timur, Polres Aceh Utara dan Polres Lhokseumawe berhasil mengungkap penyelundupan 61 kilogram sabu yang melibatkan lima nelayan dan satu Wiraswasta dalam sebuah jaringan internasional pada awal tahun baru 1 Januari 2021

Selain menyita barang bukti, polisi juga menangkap 6 orang tersangka, satu diantaranya dilumpuhkan dengan timah panas

“Mereka adalah jaringan Internasional. Narkoba dari Luar Negeri diselundupkan lewat jalur laut ke Aceh," ungkap Kapolda Aceh Irjen Pol. Drs. Wahyu Widada, M.Phil., dalam konferensi pers di Aula Serbaguna, Polda Aceh, Rabu (6/1/20).

Narkotika golongan I tersebut disita dari dua lokasi berbeda, yakni Terminal Lhoksukon Aceh Utara dan Aceh Timur.

"TKP nya didepan terminal Lhoksukon dengan tersangka 5 orang, termasuk kurir yang membawa dari laut ke darat. Barang bukti yang diamankan 15 kg, 4 unit HP, 1 unit Boat, 1 mobil Xenia, 1 unit hp satelit dan 1 unit GPS Garmin," ungkap Kapolda aceh.

Dari TKP Lhoksukon, kemudian dilakukan pengembangan lagi dan melakukan pencarian, hingga pengungkapan di TKP kedua di Gampong Buket Panjo, Kecamatan Nurussalam Aceh Timur.

"Disana, petugas berhasil mengamankan barang bukti 46 kg sabu dengan 1 tersangka berinisial RU(41) dilumpuhkan dengan timah panas di kaki kirinya. Ditangan pelaku juga diamankan 1 pucuk senjata api jenis revolver, 1 unit mobil CRV dan 3 unit handphone," tutur Jenderal Bintang Satu itu.

Adapun ke enam tersangka yang diamankan FA(29), MH(35), RU(41) asal Aceh Timur, AS(27), NU (55), EF(28) asal Aceh Utara.

“Terungkapnya kasus ini kian memperlihatkan bahwa Aceh sangat rawan penyelundupan narkoba, apalagi lokasi perairan yang langsung berbatasan dengan negara lain,” jelas Kapolda.

Kapolda Aceh juga memastikan, kepolisian akan menindak tegas peredaran narkoba di Aceh.

“Karena itu penegak hukum akan terus bekerjasama dengan masyarakat untuk mencegah peredaran barang haram ini,” tegas Kapolda Aceh.

Hadir dalam konferensi pers tersebut, Gubernur Aceh Nova Iriansyah, Kepala BNNP Aceh, Kajati Aceh, Ketua Pengadilan Tinggi Aceh.(*)

Baca Juga

 
# Gan | Humas Polda Aceh

No comments:

Post a Comment

Jadikan Prokes PON XX Papua Sebagai Acuan Ajang Olahraga Pada Masa Pandemi
"BAHAYA MASIH MENGANCAM"



"BOFET HARAPAN PERI"



SELAMAT DATANG DI SEMOGA ANDA PUAS