Raih Penganugerahan MURI, Ketua Forikan Jatim : Jadi Simbol Tingkatkan Konsumsi Ikan - Benang Merah News

Breaking

JALANKAN PROTOKOL KESEHATAN 'CEGAH PENYEBARAN COVID-19'
https://www.benangmerahnews.com/p/blog-page_36.html
COVID-19 DI DUNIA Klik!
https://www.benangmerahnews.com/p/blog-page_53.html
COVID-19 DI INDONESIA Klik!
https://www.benangmerahnews.com/p/blog-page_25.html
COVID-19 DI KOTA PADANG Klik!

Wednesday, February 26, 2020

Raih Penganugerahan MURI, Ketua Forikan Jatim : Jadi Simbol Tingkatkan Konsumsi Ikan


Kab. Kediri(JATIM).BM- Agenda 3.000 Cup Dawet Lele yang diselenggarakan Pengurus Forum Peningkatan Konsumsi Ikan (Forikan) Jawa Timur di lapangan Ploso Katen, Desa Pranggang, Kecamatan Ploso Klaten Kabupaten Kediri, Selasa (25/2) membuahkan hasil gemilang.

Selain mampu memecahkan rekor MURI, acara tersebut juga mencatatkan penghargaan kepada Ketua Forikan Jatim, Arumi Emil Elestianto Dardak sebagai pemrakarsa acara. Pemecahan rekor tersebut, menurut Arumi sebagai simbol peningkatan konsumsi ikan di Jatim.

"Hari ini sebetulnya kalau kita bicara soal tiga ribu cup dawet lele itu sebetulnya lebih ke simbolis, tapi simbolis yang penting menurut kami," kata Arumi.

Arumi yang juga menjabat sebagai Ketua TP PKK Prov. Jatim itu pun menyampaikan bahwa pemecahan rekor MURI tersebut sekaligus sebagai sarana mengenalkan varian baru makanan dengan bahan dasar ikan lele.

"Kami mengenalkan varian terbaru dari hasil lele, lele itu bisa dibuat macem-macem sampai dawet pun bisa, itu yang tidak pernah kepikiran," sebutnya.

Dirinya menjelaskan, jika target awal dari pemecahan rekor muri untuk dawet lele adalah 3.000 cup. Namun demikian target tersebut mampu dilampaui dengan hasil setelah dihitung mencapai jumlah 3.505 cup dawet lele. Ia mengaku bangga atas capaian tersebut.

"Target kita itu tiga ribu untuk memecahkan rekor MURI tapi alhamdulillah yang terhitung hari ini ada tiga ribu lima ratus lima. Sehingga ada kebanggaan tersendiri dari saya, berarti antusias dari masyarakat luar biasa," tukasnya.

Masih menurut Arumi, jika tingkat konsumsi ikan di Jatim masih di bawah rata-rata nasional, yaitu 36,82 kg per kapita per tahun. Sedang nasional mencapai 50,69 kg per kapita per tahun.

Karena itu, Arumi mengharapkan agar pemecahan rekor MURI Dawet Lele kali ini dapat mendorong masyarakat Jatim lebih meningkatkan konsumsi ikan.

"Harapannya ini menjadi pencetus saja, dan semangat bersama," harapnya.

Di sisi lain, dirinya akan melakukan sosialisasi manfaat dan keuntungan mengkonsumsi ikan baik dengan jajaran Dinas Perikanan dan Kelautan (Diskanla).

Selain itu mereka juga diharapkan untuk cermat melihat potensi dan lahan perikanan Jawa Timur. Ia pun mengimbau pada masyarakat untuk berperan dalam peningkatan konsumsi ikan.

Dirinya menambahkan bahwa Forikan memiliki misi yang sama dengan PKK yaitu mengurangi tingginya angka stunting di Jawa Timur. Ia menyatakan bedanya Forikan lebih fokus pada konsumsi ikannya. Menurutnya, dengan mengkonsumsi ikan akan dapat mencegah dan menanggulangi terjadinya stunting.

"Kenapa harus ikan, karena ikan memiliki kespesialan sendiri, yakni bergizi, proteinnya tinggi, ada juga omega tiga, proteinnya mudah diserap tubuh, enak di mulut dan enak dikantong karena banyak pilihannya," imbuhnya.

Ia pun memberikan apresiasi dan penghargaan kepada penggagas terciptanya Dawet Lele sekaligus terhadap semua pihak yang terlibat dalam acara pemecahan rekor muri 3.000 Cup Dawet Lele di Kabupaten Kediri.

“Ini merupakan variasi yang sangat saya apresiasi dan saya hargai,” pungkasnya.

Selain kepada Ketua Forikan Jatim, penganugerahan yang sama juga diberikan MURI kepada Kelompok Pembudidayaan Ikan (Pokdakan) rukun tani Desa Pranggang Kecamatan Ploso Klaten Kabupaten Kediri. Penganugerahan ini dicatat sebagai rekor dunia karena belum pernah ada di dunia dan dicatat oleh MURI dengan urutan penganugerahan ke 9.427. (*)

Baca Juga


# Gan | Humas Jatim

No comments:

Post a Comment

SELAMAT DATANG DI SEMOGA ANDA PUAS