Breaking

"BAHAYA MASIH MENGANCAM"
"JANGAN KENDOR! TETAP JALANKAN PROTOKOL KESEHATAN"


Tuesday, February 21, 2023

Mendagri Imbau Daerah Tak Bosan Jaga Stabilitas dan Kendalikan Inflasi


JAKARTA.BM- Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian mengimbau pemerintah daerah (Pemda) agar tak bosan dalam menjaga stabilitas ketersediaan barang, sehingga harga tetap terjangkau. Selain itu, Mendagri juga meminta Pemda untuk rutin mengendalikan inflasi, sebab kondisi inflasi di Indonesia cenderung dinamis dan dapat berdampak luas kepada masyarakat.

“Target dari Bapak Presiden sebetulnya (angka inflasi) adalah 4 persen. Jadi kita baru mencapai 5,28 persen, kita harus menurunkan insyaallah dengan kebersamaan bisa mencapai 4 persen inflasi kita. Itu akan sangat baik sekali,” ujar Mendagri pada Rapat Koordinasi (Rakor) Pengendalian Inflasi Daerah di Sasana Bhakti Praja (SBP) Kantor Pusat Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri), Senin (20/2/2023).

Di lain sisi, Mendagri juga meminta Pemda dan semua pihak agar mewaspadai kenaikan harga komoditas. Apalagi beberapa pekan mendatang masyarakat akan menyambut datangnya bulan Ramadan dan lebaran. Kondisi itu diperkirakan akan berdampak pada dinamika inflasi di daerah.

Mendagri mengatakan, setidaknya ada empat komoditas yang perlu menjadi perhatian bersama, yakni beras, minyak goreng, cabai merah, dan bawang merah. Menurutnya, kenaikan harga komoditas itu dapat ditangani dengan sejumlah solusi.

“Beberapa solusi di antaranya gerakan tanam, kerja sama antardaerah, sampai juga selain inisiatif daerah, pemerintah pusat juga melakukan intervensi untuk membantu daerah-daerah yang terjadi kenaikan harga,” tambah Mendagri.


Di lain sisi, dirinya menambahkan, secara khusus komoditas beras dan minyak goreng perlu diwaspadai secara menyeluruh. Sebab, menurut data Badan Pusat Statistik (BPS) kedua komoditas itu mengalami kenaikan di beberapa daerah.

Terkhusus minyak goreng, Mendagri menjelaskan, berdasarkan data dari Kementerian Perdagangan (Kemendag), harga minyak goreng curah dan premium relatif stabil. Namun harga minyak goreng bermerek Minyakita masih berada di atas harga eceran tertinggi.

“Kemudian dari DMO (domestic market obligation) dari hasil CPO (Crude Palm Oil) itu ditarget produksinya 450 ribu ton sampai dengan April dan sudah terealisasi 182 ribu ton. Dengan realisasi 182 ribu ton, berdasarkan asumsi Kementerian Perdagangan, sepanjang distribusinya lancar maka harga akan turun,” tambah Mendagri.

Untuk itu, jajaran Pemda diminta untuk membantu proses distribusi tersebut. Apalagi pemerintah juga telah membentuk Satuan Tugas (Satgas) yang berfungsi dalam membantu kelancaran distribusi Minyakita ke konsumen. Adapun Satgas ini turut melibatkan jajaran terkait di Kemendag dan Satgas Pangan Polri.

Baca Juga

#Gan | Rel

No comments:

Post a Comment

Klik Informasi Yang Anda Butuhkan


"Prakiraan Cuaca Kamis 22 Februari 2024"


"BOFET HARAPAN PERI"


SELAMAT DATANG DI SEMOGA ANDA PUAS