Breaking

"BAHAYA MASIH MENGANCAM"
"JANGAN KENDOR! TETAP JALANKAN PROTOKOL KESEHATAN"

Wednesday, January 25, 2023

Pemilik Formula 1 Tuduh kepala FIA Berikan pernyataan 'tidak dapat diterima' tentang nilai kejuaraan

Presiden FIA Mohammed Ben Sulayem mengatakan di media sosial pada hari Senin bahwa "label harga yang digelembungkan" dikenakan pada F1


BENANGMERAHNEWS.COM- Pemilik Formula 1 menuduh kepala badan pengatur motorsport membuat pernyataan "tidak dapat diterima" tentang nilai kejuaraan.

Presiden FIA Mohammed Ben Sulayem pada hari Senin menggambarkan $ 20 miliar (£ 16,2 miliar) sebagai "harga yang digelembungkan di F1".

Sebuah surat yang dikirim oleh F1 dan pemilik Liberty Media kepada FIA mengatakan pernyataan itu "melampaui batas kewenangan FIA dan hak kontraktualnya".

Ia menambahkan bahwa FIA "mungkin bertanggung jawab" atas segala kerusakan pada nilai Liberty.

Surat yang dikirim pada hari Selasa, yang telah dilihat oleh BBC Sport, ditulis bersama oleh kepala hukum F1 Sacha Woodward Hill dan Renee Wilm, yang melakukan peran yang sama untuk pemilik F1, Liberty Media.

F1 memegang hak komersial untuk kategori tersebut di bawah perjanjian sewa 100 tahun yang ditandatangani oleh FIA pada awal abad ini. Grup AS Liberty Media membeli F1 pada 2017.

Surat itu merupakan tanggapan eksplosif terhadap komentar Ben Sulayem di Twitter pada hari Senin, yang muncul sebagai reaksi atas laporan Bloomberg bahwa Dana Investasi Publik (PIF) Arab Saudi telah mencoba dan gagal membeli F1 untuk angka itu.

Ben Sulayem menggambarkan penilaian tersebut sebagai "dugaan harga yang dinaikkan" dan berkata: "Setiap pembeli potensial disarankan untuk menerapkan akal sehat, mempertimbangkan kebaikan olahraga yang lebih besar dan datang dengan rencana yang jelas dan berkelanjutan - bukan hanya banyak uang. "

Dia menambahkan: "Adalah tugas kami untuk mempertimbangkan apa dampak masa depan bagi promotor dalam hal peningkatan biaya hosting dan biaya komersial lainnya [jika ada penjualan semacam itu]."

Surat dari Woodward Hill dan Wilm ditujukan kepada Eksekutif FIA dan Dewan Olahraga Motor Dunia, badan legislatif olahraga tersebut.

Ini menandai eskalasi dramatis dalam hubungan yang tegang antara F1 dan FIA yang telah terbukti selama 13 bulan kepresidenan Ben Sulayem.

Surat tersebut menyatakan bahwa di bawah kontrak 100 tahun, F1 memiliki "hak eksklusif untuk mengeksploitasi hak komersial di Kejuaraan Dunia FIA F1".

Ia menambahkan: "FIA telah memberikan usaha yang tegas bahwa ia tidak akan melakukan apa pun untuk merugikan kepemilikan, pengelolaan dan/atau eksploitasi hak-hak tersebut."

Dikatakan pernyataan Ben Sulayem, "dibuat dari akun media sosial resmi presiden FIA, mengganggu hak-hak kami dengan cara yang tidak dapat diterima".

Woodward Hill dan Wilm menulis: "Keadaan di mana FIA akan memiliki peran dalam perubahan kendali grup F1 sangat terbatas.

"Setiap saran atau implikasi yang bertentangan, atau bahwa calon pembeli bisnis F1 diharuskan berkonsultasi dengan FIA, adalah salah."

Surat itu menambahkan bahwa setiap "mengomentari nilai entitas terdaftar, terutama mengklaim atau menyiratkan kepemilikan pengetahuan orang dalam saat melakukannya, berisiko menyebabkan kerugian besar bagi pemegang saham dan investor entitas tersebut, belum lagi potensi paparan konsekuensi peraturan yang serius.

"Sejauh komentar ini merusak nilai Liberty Media Corporation, FIA mungkin bertanggung jawab sebagai akibatnya."

Disimpulkan bahwa F1 dan Liberty "berharap dan percaya bahwa tidak perlu membahas masalah ini lagi".

FIA menolak berkomentar.


Baca Juga

#Gan | bbc

No comments:

Post a Comment



"Prakiraan Cuaca Rabu 08 Februari 2023"

"Prakiraan Cuaca Dunia"



"BOFET HARAPAN PERI"



SELAMAT DATANG DI SEMOGA ANDA PUAS