Breaking

"BAHAYA MASIH MENGANCAM"
"JANGAN KENDOR! TETAP JALANKAN PROTOKOL KESEHATAN"

Wednesday, November 2, 2022

Malam Kebudayaan Indonesia Memeriahkan Kulturnatta Gothenburg di Museum Kebudayaan Dunia


Stockholm(Swedia).BM- Kulturnatta atau Malam Kebudayaan kota Gothenburg, kota terbesar kedua di Swedia agak sedikit berbeda tahun ini. Kulturanatta yang jatuh pada tanggal 28 Oktober yang lalu, dimeriahkan dengan kegiatan Malam Kebudayaan Indonesia (Indonesian Cultural Night) yang berlangsung di Världskulturmuseet atau Museum Kebudayaan Dunia di jantung kota Gothenburg.

​Pada pidato pembukaan event tersebut, Dubes RI untuk Swedia dan Latvia, Kamapradipta Isnomo menjelaskan hubungan people-to-people contact antara Indonesia dan Swedia yang sudah berlangsung cukup lama dengan adanya perdagangan antara kota Gothenburg dan Batavia ratusan tahun yang lalu. Hal tersebut ditunjukkan diantaranya dengan memperkenalkan biji kopi dari Pulau Jawa ke kota tersebut.

Pernyataan tersebut langsung disambut oleh Mr Conny Brännberg, President of Cultural Committee Region Västra Götaland yakni wilayah provinsi dimana kota Gothenburg berada. Pada keynote speech-nya, Mr Brännberg mengkonfirmasi hubungan Gothenburg dan Jakarta yang sudah berlangsung lama. Bahkan kota Gothenburg yang merupakan kota Pelabuhan, terinspirasi dari Batavia kala itu. Pada kesempatan ini, Mr Connie Brännberg mengundang partisipasi Indonesia pada perayaan ulang tahun kota Gothenburg ke-401 tahun depan. Sebaliknya, Mr Conny Brännberg juga berharap kedepannya KBRI Stockholm dapat mengundang pemerintah Göthenburg untuk berkunjung ke Indonesia sebagai upaya memperkuat hubungan antara keduabelah pihak.

Indonesian Cultural Night menampilkan berbagai tarian dari Provinsi Jawa Barat, Jawa Timur, Bali, dan DKI Jakarta. Tarian Medley yang berisi gabungan tarian dari berbagai provinsi di Nusantara juga menghibur 200an pengunjung Malam Budaya Indonesia tersebut.

Tidak hanya berisi tari-tarian, pengunjung juga disuguhkan berbagai makanan ringan khas Indonesia dengan ditemani berbagai jenis teh dan kopi Indonesia yang berasal dari Sumatra dan Flores hasil olahan Gringo Roastery di Gothenburg. Penonton juga berpartisipasi aktif dalam kuis interaktif yang berisi pertanyaan-pertanyaan ringan untuk 'menguji' pengetahuan pengunjung mengenai Indonesia. Tentu saja, hadirin yang menjawab dengan benar dihadiahi goodie bags berisi souvenir menarik khas Indonesia.

Event promosi budaya dan pariwisata Indonesia tersebut juga dilengkapi dengan booth agen perjalanan wisata Swedia, Asien Paradiresor yang menjual berbagai paket wisata ke Indonesia; aksesoris khas Indonesia dari DearNonaManis, kopi Indonesia dari Gringo dan booth Qatar Airways.

Qatar Airways yang saat ini terbang sebanyak tiga kali sehari ke Indonesia juga mempersembahkan hadiah grand prize dua tiket kelas ekonomi PP Swedia-Indonesia kepada pengunjung Indonesian Cultural Night yang foto-fotonya dengan hashtag #IndonesianCulturalNight2022 paling banyak disukai publik pada media sosial. Pihak Qatar Airways mengungkapkan bahwa Indonesia merupakan tujuan prioritas maskapai penerbangan tersebut akhir-akhir ini. Pasca keadaan yang berangsur pulih setelah pandemi, penerbangan dari Doha ke Indonesia selalu penuh.

Kulturnatta merupakan acara kebudayaan tahunan yang diselenggarakan oleh Dewan Kota Gothenburg. Pada malam ini, berbagai acara kebudayaan dalam berbagai bentuk berlangsung di seluruh kota Gothenburg, baik di museum, galeri seni, teater, perpustakaan, studio dan sebagainya. Indonesian Cultural Night merupakan ajang promosi kebudayaan Indonesia yang diselenggarakan kembali di kota Gothenburg setelah tahun 2005, dimana KBRI Stockholm menyelenggarakan acara serupa dalam rangka penggalangan donasi korban tsunami di Aceh.

Baca Juga



#Gan | KBRI Stockholm 

No comments:

Post a Comment

"BAHAYA MASIH MENGANCAM"



"BOFET HARAPAN PERI"



SELAMAT DATANG DI SEMOGA ANDA PUAS