COVID-19 Menanjak. Pemerintah Thailand Perintahkankan Tutup Semua Restorant di Bangkok dan Sekitar - Benang Merah News

Breaking

"BAHAYA MASIH MENGANCAM"
"JANGAN KENDOR! TETAP JALANKAN PROTOKOL KESEHATAN"

https://www.benangmerahnews.com/p/blog-page_36.html
COVID-19 DI DUNIA Klik!
https://www.benangmerahnews.com/p/blog-page_25.html
COVID-19 DI KOTA PADANG Klik!

Monday, June 28, 2021

COVID-19 Menanjak. Pemerintah Thailand Perintahkankan Tutup Semua Restorant di Bangkok dan Sekitar

Tindakan blokade dan pengendalian COVID-19 ditargetkan di wilayah metropolitan Bangkok dan sekitarnya.( foto AFP )

Bangkok(THAILAND).BM- Thailand telah memerintahkan semua restoran di ibukotanya, Bangkok dan provinsi terdekat untuk menutup operasi mereka selama sebulan menyusul langkah-langkah pembatasan pergerakan dalam upaya untuk mengekang penyebaran COVID-19.

Larangan makan di restoran mulai berlaku besok (28/06) selain pembatasan untuk pekerja konstruksi di wilayah metropolitan Bangkok dan empat provinsi lainnya yang menyebabkan peningkatan kasus infeksi.

Pusat perbelanjaan di Bangkok dan provinsi terdekat diperintahkan untuk tutup pada pukul 9 malam.

Menurut Royal Gazette, semua pertemuan lebih dari 20 orang, seminar dan konferensi dilarang keras di Bangkok dan lima provinsi lainnya.

Thailand telah memperketat pembatasan pergerakan, karena negara itu berencana untuk secara bertahap membuka semua perbatasannya untuk turis asing yang telah divaksinasi tanpa karantina dua minggu wajib yang ditetapkan sebelumnya.

Menurut rencana, negara itu ingin membuka kembali perbatasan negara untuk pariwisata pulau resor Phuket, minggu depan.

Perdana Menteri Prayut Chan-o-cha menolak proposal untuk menutup ibukota untuk mengekang penyebaran pandemi yang telah meningkat sejak awal April, melihat peningkatan lebih dari 215.000 kasus dan sekitar 1.800 kematian.

Dengan mulai menyebarnya varian Delta di Thailand, terdeteksinya klaster baru di area pemukiman pekerja yang disediakan oleh perusahaan, memberikan tekanan baru pada kelompok kesehatan di negara tersebut, mendesak untuk diterapkan pembatasan pergerakan.

Prayut di sisi lain menekankan bahwa upaya vaksinasi dipercepat dan menekankan bahwa sanksi ketat hanya akan merugikan sektor ekonomi, yang saat ini mengalami krisis terburuk dalam lebih dari dua dekade.

Menurut pernyataan yang sama, tindakan blokade dan pengendalian COVID-19 ditargetkan di wilayah metropolitan Bangkok dan sekitarnya karena berisiko krisis kesehatan masyarakat, menyusul peningkatan kasus yang menyebabkan jumlah pasien yang dirawat di rumah sakit meningkat.

“Provinsi ini diperkirakan akan mengalami lonjakan kasus infeksi sekitar lebih dari 1.000 kasus yang tercatat sehari jika tindakan pencegahan tidak dipercepat, dan sistem perawatan kesehatan mungkin tidak dapat mengatasi peningkatan jumlah pasien yang sakit parah,” menurut ke pernyataan.

Sebanyak 3.995 infeksi baru dalam 24 jam dilaporkan membuat kumulatif 244.447 kasus sejak kasus pertama dilaporkan di negara tersebut.

Catatan resmi menyebutkan, jumlah korban tewas mencapai 1.900 dengan penambahan 42 kematian baru.

Negara yang awalnya berhasil mengendalikan pandemi tahun lalu itu terlambat menerapkan vaksinasi, dengan hanya sekitar 6 persen dari populasinya yang sudah divaksinasi.

Pekan lalu, Prayut mengumumkan bahwa rencana yang dikenal sebagai Phuket Sandbox untuk menghidupkan kembali sektor pariwisata mulai 1 Juli akan terus berlanjut meskipun jumlah kasus meningkat secara nasional. 
 

Baca Juga

#Gan | BLOOMBERG

No comments:

Post a Comment

Presiden: PPKM Darurat Dibuka Bertahap pada 26 Juli

"SELAMAT HARI RAYA IDUL ADHA 1442 H | 2021 M"

"SEMOGA ALLAH MENERIMA KURBAN KITA, AMINN"
"BAHAYA MASIH MENGANCAM"

"BOFET HARAPAN PERI"



SELAMAT DATANG DI SEMOGA ANDA PUAS