111 Tewas dalam Pertempuran Tiga Hari di Marib - Benang Merah News

Breaking

"BAHAYA MASIH MENGANCAM"
"JANGAN KENDOR! TETAP JALANKAN PROTOKOL KESEHATAN"

https://www.benangmerahnews.com/p/blog-page_36.html
COVID-19 DI DUNIA Klik!
https://www.benangmerahnews.com/p/blog-page_25.html
COVID-19 DI KOTA PADANG Klik!

Monday, June 28, 2021

111 Tewas dalam Pertempuran Tiga Hari di Marib

Bentrokan antara pemberontak dan pejuang Yaman menewaskan sedikitnya 111 orang di Marib dalam tiga hari. (foto AFP)

Ma'rib(YAMAN).BM- Bentrokan antara pemberontak dan pejuang Yaman telah menewaskan sedikitnya 111 orang di Marib dalam tiga hari.

Menurut sumber pro-pemerintah, pertempuran itu adalah serangan baru oleh pemberontak Huthi di sebuah provinsi yang telah berantakan di Yaman utara sejak Februari lalu.

"Dalam pertempuran Kamis hingga Minggu, total 29 anggota pro-pemerintah dan sedikitnya 82 pemberontak tewas," katanya kepada AFP (27/06).

Namun, hingga saat ini, pihak pemberontak belum bisa memastikan jumlahnya.

Pejabat pemerintah Yaman mengatakan bahwa sejak Kamis, sekutu kuat Houthi di Iran telah melakukan serangan intensif dari utara, selatan dan barat, tetapi gagal memblokir kemajuan pejuang pemerintah yang didukung oleh serangan udara dari koalisi pimpinan Saudi.

"Daerah itu menyaksikan pertempuran sengit di tengah tembakan artileri dari kedua belah pihak dan serangan udara sekutu," kata seorang pejabat militer pemerintah.

Dominasi provinsi Marib yang kaya minyak akan memperkuat posisi dan tuntutan suku Huthi dalam pembicaraan damai, tetapi pertempuran terakhir telah menimbulkan kekhawatiran akan krisis kemanusiaan, karena Yaman sekarang melarikan diri ke daerah yang lebih aman di provinsi lain negara itu.

Konflik Yaman meletus pada tahun 2014 ketika suku-suku Huthi merebut ibu kota Sanaa, mendorong intervensi Saudi untuk mendukung pemerintah negara itu pada tahun berikutnya.

Sementara itu, Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dan Washington telah menyerukan diakhirinya perang, sementara Huthi menuntut pembukaan kembali bandara Sanaa, yang telah ditutup di bawah sanksi Saudi sejak 2016, sebelum gencatan senjata atau pembicaraan diadakan.

Selain serangan berdarah di Marib, suku Huthi juga meningkatkan serangan drone dan rudal yang ditargetkan ke Arab Saudi, termasuk fasilitas minyaknya.

Bulan ini, utusan PBB untuk Yaman Martin Griffiths mengatakan kepada Dewan Keamanan bahwa upaya tiga tahun untuk menghentikan perang itu 'sia-sia'.

Pertempuran itu telah menewaskan puluhan ribu orang dan membuat sekitar 80 persen warga Yaman bergantung pada bantuan, dalam apa yang disebut PBB sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Perang juga menyebabkan perpindahan jutaan orang dan membuat mereka mengalami krisis kelaparan. 
 

Baca Juga

#Gan | AFP

No comments:

Post a Comment

Presiden: PPKM Darurat Dibuka Bertahap pada 26 Juli

"SELAMAT HARI RAYA IDUL ADHA 1442 H | 2021 M"

"SEMOGA ALLAH MENERIMA KURBAN KITA, AMINN"
"BAHAYA MASIH MENGANCAM"

"BOFET HARAPAN PERI"



SELAMAT DATANG DI SEMOGA ANDA PUAS