Breaking

"BAHAYA MASIH MENGANCAM"
"JANGAN KENDOR! TETAP JALANKAN PROTOKOL KESEHATAN"

Monday, May 31, 2021

Pemimpin Sayap Kanan Israel Bennett Dukung Kesepakatan Gulingkan PM Netanyahu

Pemimpin partai sentris Yair Lapid (kiri) dilaporkan hampir mencapai kesepakatan dengan pemimpin ultra-nasionalis Naftali Bennett. (foto; EPA)


Benangmerahnews.com | Sebuah partai oposisi utama Israel telah mendukung pemerintah persatuan yang akan mengakhiri masa Benjamin Netanyahu sebagai perdana menteri terlama di negara itu.

Pemimpin ultra-nasionalis Naftali Bennett mengatakan partainya akan bergabung dalam pembicaraan untuk membentuk koalisi pemerintahan dengan pemimpin partai tengah Yair Lapid.

Mr Lapid memiliki waktu hingga Rabu untuk mengumumkan hasil usahanya.

Netanyahu, sementara itu, mengatakan kesepakatan yang diusulkan itu akan "melemahkan Israel".

Perdana menteri, yang diadili karena penipuan, gagal mendapatkan suara mayoritas yang menentukan pada pemilihan umum pada bulan Maret. Itu adalah pemungutan suara keempat yang tidak meyakinkan di negara itu dalam dua tahun - dan lagi-lagi Netanyahu gagal mengamankan sekutu koalisi.

Mr Bennett, 49, yang memimpin pesta Yamina, membuat pengumumannya di sebuah pidato televisi.

"Tuan Netanyahu tidak lagi mencoba untuk membentuk pemerintahan sayap kanan karena dia tahu betul bahwa tidak ada satu pun. Dia berusaha untuk menguasai seluruh kamp nasional, dan seluruh negeri, bersamanya pada pendirian terakhir pribadinya," katanya.

"Saya akan melakukan segalanya untuk membentuk pemerintahan persatuan nasional dengan teman saya Yair Lapid."

Sebelum pengumuman itu, media Israel melaporkan bahwa di bawah ketentuan kesepakatan yang diusulkan, Bennett akan menggantikan Netanyahu, 71, sebagai perdana menteri dan kemudian memberi jalan kepada Lapid, 57, dalam perjanjian rotasi. Pengaturan tersebut belum dikonfirmasi secara resmi.

Koalisi yang diusulkan akan mempertemukan faksi-faksi dari kanan, kiri dan tengah politik Israel. Sementara partai-partai memiliki sedikit kesamaan secara politik, mereka bersatu dalam keinginan mereka untuk melihat masa jabatan Netanyahu berakhir.

Berbicara tak lama setelah pengumuman Mr Bennett, perdana menteri menuduh Mr Bennett melakukan "penipuan abad ini" - mengacu pada janji publik sebelumnya pemimpin Yamina untuk tidak bergabung dengan Lapid.

Mr Netanyahu mengatakan pendekatan Mr Bennett akan "bahaya bagi keamanan Israel". Dia tidak menjelaskan lebih lanjut.

Lapid, mantan menteri keuangan, diberi waktu hingga 2 Juni untuk membentuk pemerintahan koalisi baru setelah Netanyahu gagal melakukannya. Partai Yesh Atid-nya berada di urutan kedua setelah Likud sayap kanan Netanyahu pada pemilihan terakhir.

Partai Mr Bennett memegang enam kursi penting di 120 anggota parlemen yang akan membantu memberikan koalisi oposisi yang diusulkan mayoritas yang jelas.
 
Sumber;  Lihat Disini!
 

Baca Juga

#Gan | BBC 

No comments:

Post a Comment

"BAHAYA MASIH MENGANCAM"



"BOFET HARAPAN PERI"



SELAMAT DATANG DI SEMOGA ANDA PUAS