Di Tengah Pandemi, Indonesia Tetap Layani Kegiatan Ekspor dari PLBN Motaain ke Timor Leste - Benang Merah News

Breaking

JALANKAN PROTOKOL KESEHATAN 'CEGAH PENYEBARAN COVID-19'
https://www.benangmerahnews.com/p/blog-page_36.html
COVID-19 DI DUNIA Klik!
https://www.benangmerahnews.com/p/blog-page_53.html
COVID-19 DI INDONESIA Klik!
https://www.benangmerahnews.com/p/blog-page_25.html
COVID-19 DI KOTA PADANG Klik!

Wednesday, October 21, 2020

Di Tengah Pandemi, Indonesia Tetap Layani Kegiatan Ekspor dari PLBN Motaain ke Timor Leste


Belu(NTT).BM- Meski Indonesia masih dilanda pandemi Covid-19, geliat ekonomi di batas negeri khususnya Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Motaain tidak berhenti. PLBN Motaain merupakan satu dari tiga PLBN yang dibangun di Provinsi Nusa Tenggara Timur. PLBN biasanya digunakan untuk lintas batas orang dan barang dari satu wilayah negara ke negara tetangga. Dengan menerapkan protokol kesehatan, PLBN Motaain tetap melayani kegiatan ekspor ke Timor Leste.

Untuk memperlihatkan kegiatan ekspor ini, Badan Nasional Pengelola Perbatasan (BNPP) sempat mengajak Humas Kementerian/Lembaga anggota BNPP, bersama dengan pegiat media sosial dan anggota Indonesia Border Study - Millenial Think Tank (IBS-MTT) pada Rabu (14/10/2020). Rombongan mengunjungi PLBN Motaain dalam rangka mengikuti Workshop Publikasi PLBN yang diadakan oleh Humas BNPP.

Begitu sampai di pintu gerbang PLBN Motaain, rombongan sudah disuguhi deretan tronton dan truk yang mengantri untuk memasuki wilayah RDTL. Deretan tronton dan truk yang berbaris beserta para eksportir dan sopir diperiksa terlebih dahulu oleh petugas Customs, Immigration, Quarantine (CIQ) yang ada di PLBN Motaain. Setelah semua dokumen dinyatakan lengkap dan muatan sudah didata dengan baik, tronton dan truk dapat melintas ke wilayah RDTL.

Pelaksana tugas (Plt.) Sekretaris BNPP, Suhajar Diantoro, menyampaikan PLBN Motaain melayani kegiatan ekspor 50 truk dan tronton yang memuat barang-barang pada minggu lalu dan pada hari ini truk dan tronton juga mengantre di PLBN Motaain untuk melintas ke wilayah Timor Leste.

“Rabu 14 Oktober kemarin Bea Cukai kita Pak Hendy sebagai koordinator melaporkan lebih dari 50 truk barang-barang yang di ekspor ke Timor Leste. Hari ini juga ada kegiatan ekspor karena PLBN Motaain melayani kegiatan ekspor pada hari Rabu dari jam 09.00 sampai 12.00 WITA. Dari sini melintas ke Batu Gade sampai ke Dili, ” kata Suhajar dalam keterangan tertulisnya, Rabu (21/10/2020).

PLBN Motaain yang dilengkapi dengan petugas CIQ ini biasanya melayani truk yang membawa meubel, alat dapur, semen, kasur, ban, pakaian, air mineral dan hasil pertanian. Suhajar mengatakan Presiden Joko Widodo telah menegaskan bahwa batas negara harus menjadi beranda muka NKRI. PLBN yang telah dibangun oleh Kementerian PUPR dan pengelolaannya diserahkan ke BNPP saat ini taraf pelayanannya sama dengan perlintasan-perlintasan internasional lainnya seperti di bandara Soekarno-Hatta.

“Inilah yang dimaksudkan Bapak Presiden Jokowi bahwa PLBN bukan hanya tempat untuk mengelola lalu lintas orang, tetapi PLBN adalah pintu gerbang kita untuk menjadi sentra ekonomi barang. Kemudahan-kemudahan yang didapatkan oleh eksportir, pedagang untuk berdagang ke Timor Leste seperti yang kita saksikan ini adalah cita-cita Bapak Presiden. Ini akan terus kita kembangkan, Presiden memerintahkan agar PKSN Paluh-Aruk di Kalimantan, Motaain di Atambua sini, Skouw di Jayapura itu dijadikan model untuk dijadikan sentra baru ekonomi untuk rakyat dapat menikmati kehidupan yang lebih baik.” tambahnya.

Staf Khusus Menteri Dalam Negeri, Kastorius Sinaga, yang juga sempat melihat proses ekspor di PLBN Motaain menyampaikan bahwa produk yang diekspor ke Timor Leste kebanyakan adalah produk unggulan dari Provinsi Nusa Tenggara Timur. Menurut Kastorius PLBN yang telah dibangun di wilayah NTT yakni PLBN Motaain, PLBN Wini dan PLBN Motamasin menjadi bagian penting untuk dapat mewujudkan program Presiden Jokowi di batas negara.

“Dari sisi kualitas fisik, tiga PLBN di NTT ini dapat dikatakan merupakan etalase penting RI terhadap negara luar, terutama bila diisi dengan kegiatan ekonomi dengan dijadikannya wilayah ini rencana lokasi PKSN. Diharapkan ia menjadi ujung tombak mewujudkan program Nawacita Presiden RI," kata Kastorius.

*Bawang Merah Belu Berpotensi Ekspor*

BNPP telah menginventarisir potensi yang ada di sekitar PLBN Motaain atau Kabupaten Belu untuk mendukung tercapainya pembangunan sentra ekonomi baru di daerah ini. Salah satu potensi yang diinventarisir dan dimiliki oleh Kabupaten Belu adalah produksi bawang merah.

Bawang merah dari Kabupaten Belu sendiri berpotensi untuk di ekspor kembali seperti dua tahun yang lalu. Bawang merah yang dihasilkan oleh petani di Desa Manumutin, Kecamatan Atambua, Kabupaten Belu, Provinsi Nusa Tenggara Timur disebut lebih bagus dibandingkan bawang merah dari Kabupaten Brebes.

Kabid Tanaman Pangan dan Holtikultura Dinas Pertanian, Petrus Bone, menyampaikan bawang merah dari perbatasan negara ini sudah sempat diekspor ke negara tetangga Republik Demokratik Timor Leste (RDTL). Petrus mengatakan daerah perbatasan negara seperti Kabupaten Belu tidak kalah dari daerah lain yang dapat menghasilkan bawang merah. Namun, produksi bawang merah di perbatasan negara ini masih tergantung dengan adanya curah hujan.

Disebutkan Petrus, pada tahun 2016 saat banyak pasokan air daerah ini dapat menghasilkan bawang merah sebanyak 18-20 ton per hektar. Biasanya bawang merah ini dipanen per tiga bulan sekali.

Sementara untuk tahun 2018 petani bawang merah di daerah ini dapat menghasilkan 2 Ton bawang jenis Tuk Tuk. Bawang jenis Tuk Tuk kata Petrus adalah jenis bawang yang sama dengan bawang merah yang dihasilkan di Kabupaten Brebes.

Terdapat 20 kelompok petani yang berhubungan langsung dengan Dinas Pertanian Kabupaten Belu. Di luar itu juga terdapat kelompok dari swadaya masyarakat. Saat ini daerah Kabupaten Belu rata-rata mengalami kekeringan akibat rendahnya curah hujan. Hal ini juga berpengaruh terhadap produksi bawang merah di Kabupaten Belu.

Kini petani bawang merah hanya menanam bawang merah berjenis umbi. "Kalau yang bawang umbi ini hanya sampai 5 ton, tahun ini memang sangat kurang karna kondisi kemarau," kata Petrus, Rabu (21/10/2020).

Petrus mengatakan petani akan menanam bawang merah jenis Tuk Tuk saat curah hujan di daerah ini meningkat. Ia menambahkan saat produksi bawang merah Tuk Tuk dari perbatasan negara sedang bagus, bawang merah tersebut akan diekspor sampai ke negara tetangga Timor Leste.

"Dulu kalau masih produksi bagus memang kita kirim sampai kesana (Timor Leste), terutama bawang merah dan cabe, ketika curah hujannya bagus," pungkasnya. (*)

Baca Juga

# Gan | Puspen Kemendagri

No comments:

Post a Comment

SELAMAT DATANG DI SEMOGA ANDA PUAS