Breaking

"BAHAYA MASIH MENGANCAM"
"JANGAN KENDOR! TETAP JALANKAN PROTOKOL KESEHATAN"

Sunday, March 24, 2024

Mimbar; Perayaan Minggu Palma: “Hosana! Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan”



Saudara-saudari yang terkasih dalam Kristus. Pada perayaan Minggu Palma ini, Injil Markus mengisahkan kedatangan Yesus ke Yerusalem menjelang Paskah. Yesus meminta dua murid-Nya untuk mengambil seekor keledai yang belum pernah dipakai dan membawanya kepada-Nya. Dia kemudian naik keledai tersebut saat masuk ke Yerusalem.

Penduduk kota menyambut kedatangan-Nya dengan meletakkan jubah dan ranting-ranting hijau dedaunan di jalanan serta bersorak-sorai menyambut-Nya sebagai raja yang datang dalam nama Tuhan. Orang-orang yang berjalan di depan dan mereka yang mengikuti dari belakang berseru: "Hosana! Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan, hosana di tempat yang maha tinggi!".

Kedatangan Yesus ke Yerusalem dalam Markus 11:1-10 memunculkan banyak simbolisme dan konteks penting. Ini adalah awal dari Pekan Suci, menandai permulaan dari peristiwa-peristiwa yang membawa kepada penyaliban dan kebangkitan-Nya. Penggunaan keledai sebagai kendaraan menunjukkan pemenuhan nubuat Perjanjian Lama tentang Mesias yang datang dengan kerendahan hati. Sambutan meriah dari penduduk kota menyoroti harapan akan pembebasan dan kemenangan yang diakibatkan oleh kedatangan Mesias.

Kisah kedatangan Yesus ke Yerusalem pada Hari Minggu Palma mempunyai relevansi yang mendalam bagi umat Kristiani. Ini mengingatkan kita akan sifat-sifat Kristus yang rendah hati dan penuh kasih, serta panggilan kita untuk mengikuti teladan-Nya.

Sambutan yang diberikan oleh penduduk kota menekankan pentingnya pengakuan akan kehadiran Tuhan dalam hidup kita, bahkan dalam keadaan yang sederhana. Ini juga memicu refleksi tentang kesetiaan kita kepada Kristus dan panggilan kita untuk hidup sebagai murid-murid-Nya yang setia.

Saudara-saudari yang terkasih dalam Kristus. Dalam hidup sehari-hari, kita dapat memetik beberapa pesan terutama dari Injil hari ini. Pertama, kedatangan Yesus dengan kerendahan hati mengajarkan kita akan pentingnya sikap rendah hati dan pelayanan kepada sesama. Di tengah budaya yang menghargai kesederhanaan dan gotong royong, cerita ini mengingatkan kita untuk tetap menjaga sikap rendah hati dan gotong royong dalam melayani satu sama lain.

Kedua, sambutan meriah dari penduduk kota Yerusalem menyoroti pentingnya pengakuan akan kehadiran Tuhan dalam kehidupan sehari-hari. Hal ini mengajarkan kita untuk senantiasa mengakui dan menghormati kehadiran Tuhan dalam segala aspek kehidupan, baik dalam kebahagiaan maupun kesulitan.

Ketiga, pesan tentang harapan dan pembebasan. Kedatangan Yesus ke Yerusalem membawa harapan akan pembebasan dari penindasan dan kegelapan. Demikian pula, kita diajak untuk memiliki harapan akan masa depan yang lebih baik dan berkontribusi dalam membangun masyarakat yang adil dan sejahtera bagi semua.

Keempat, pesan tentang ketaatan terhadap kebenaran dan keadilan. Kedatangan Yesus sebagai Raja yang membawa damai dan keadilan menekankan pentingnya berdiri teguh dalam kebenaran dan berjuang untuk keadilan dalam segala aspek kehidupan.

Saudara-saudari yang terkasih dalam Kristus. Kisah kedatangan Yesus pada Hari Minggu Palma mengajarkan kita tentang kerendahan hati, penerimaan, dan pengakuan akan Kristus sebagai Raja hidup kita. Sambutan meriah dari penduduk kota mengingatkan kita akan pentingnya menghormati dan mengakui kehadiran Tuhan dalam hidup kita. Penggunaan jubah dan dedaunan sebagai simbol penghormatan menekankan bahwa setiap tindakan kita haruslah menjadi penghormatan bagi Kristus.

Lebih dari itu, peristiwa ini menegaskan bahwa Yesus adalah Mesias yang dinantikan dan membawa harapan pembebasan bagi umat-Nya. Hari Minggu Palma memicu refleksi mendalam tentang panggilan kita untuk mengikuti Kristus, melayani sesama, dan hidup dalam iman yang kuat. Ini adalah momen untuk merenungkan kembali komitmen kita kepada Yesus sebagai Raja dalam hidup kita dan mempersiapkan hati kita untuk menyambut-Nya dengan sukacita dan penuh penghormatan dalam setiap aspek kehidupan kita.

Dionisius P. Pradana (Penyusun Bahan Bimbingan Teknis Subdit Penyuluhan Ditjen Bimas Katolik Kemenag RI)

Baca Juga

No comments:

Post a Comment

" Klik! Informasi yang Anda Butuhkan "



"Prakiraan Cuaca Rabu 17 April 2024"




"BOFET HARAPAN PERI"

SELAMAT DATANG DI SEMOGA ANDA PUAS