Breaking

"BAHAYA MASIH MENGANCAM"
"JANGAN KENDOR! TETAP JALANKAN PROTOKOL KESEHATAN"

Saturday, March 23, 2024

Indonesia Gandeng Nepal dan Bangladesh untuk Gelar Forum Demokrasi Inklusif


Dhaka(BANGLADESH).BM- “Does Democracy Deliver?” Menjadi salah satu pertanyaan kunci di Dialogue on Democracy in Inclusive Society (DDIS) di Dhaka, Bangladesh dan Kathmandu, Nepal (15-22/03), hasil kolaborasi Kemlu RI, KBRI Dhaka, Kemlu Bangladesh dan Kemlu Nepal. 

DDIS adalah wadah dialog konstruktif, pertukaran gagasan, dan kerja sama kolaboratif antara unsur pemerintah, media dan civil society organizations (CSO).

DDIS juga merupakan implementasi konkrit dari promosi nilai-nilai Bali Democracy Forum (BDF) dan aset soft power Indonesia terkait pluralisme, inklusivitas, dan demokrasi. Hasil keluaran DDIS akan ditindaklanjuti menjadi rekomendasi kerja sama Indonesia, Bangladesh dan Nepal selanjutnya.

Forum menghadirkan pembicara mumpuni: Dr. Mohammad Hasan Ansori, Direktur Eksekutif the Habibie Center Indonesia, Dr. Philips J. Vermonte, Dekan Fakultas Ilmu Sosial, Universitas Islam Internasional Indonesia dan Uni Zulfiani Lubis, Pemimpin Redaksi IDN Times.

Sementara dari pihak Nepal dan Bangladesh hadir Dr. Sadeka Halim, Wakil Kanselir dari Universitas Jaganath, Duta Besar (Dubes) Abdul Hannan, Dr. Lailufar Yasmin, Dekan Fakultas Hubungan Internasional dari Universitas Dhaka, Mr. Nayeemul Islam Khan, Editor Grup Media Daily, Prof. Dr. Meena Vaidya Malla, profesor dari Universitas Tribhuvan, Dr. Nishchal Nath Pandey, Direktur Center for South Asian Studies (CSAS), serta mantan Dubes untuk Nepal Dr. Khagnath Adhikari dan  Dr. Narad Nath Bharadwhaj.


“Forum ini adalah bentuk komitmen nyata Indonesia untuk merawat demokrasi dan masyarakat inklusif, dan kami sangat senang bisa bekerja sama dengan Bangladesh dan Nepal,"kata Direktur Jenderal Informasi dan Diplomasi Publik Siti Nugraha Mauludiah dalam sambutan pembukaan.

“Ketiga negara sepakat akan adanya urgensi kolaborasi lintas sektor dalam merawat pluralisme. Semua pihak perlu memiliki pondasi pemikiran yang sama bahwa inklusivitas berkorelasi positif dengan demokrasi yang menjunjung konsep pluralisme,“ cetus Dirjen Siti.

Duta Besar Indonesia untuk Bangladesh dan Nepal, Heru Subolo menyatakan,"DDIS adalah salah satu medium penguatan people-to-people contact antara Indonesia, Bangladesh dan Nepal. Di forum kali ini, tidak saja kita berdialog mengenai prinsip dan praktek pengalaman berdemokrasi tapi kita juga aktif melakukan pertukaran ide dan kesempatan kolaborasi."

Narasumber dari Indonesia sepakat bahwa kemajuan ekonomi Indonesia perlu didukung dengan kenaikan Human Development Index (HDI) yang baik. Hal itu akan menjadi bukti bahwa democracy delivers, memberikan akses memadai pada kesehatan, pendidikan, penghidupan layak dan perlindungan hukum.


Para narasumber juga menyoroti bahwa kebutuhan untuk literasi media dan digital urgent dibutuhkan. Netizen harus memiliki kemampuan menganalisa, mengevaluasi dan mendeteksi kredibilitas informasi yang tersebar di dunia maya.

Salah satu narasumber dari Bangladesh, Dr. Sadeka Halim, Vice Chancellor, dari Universitas Jagannath mengatakan bahwa,"DDIS adalah forum yang timely untuk membantu menjawab tantangan demokrasi dewasa ini. Kepercayaan masyarakat perlu dipulihkan, salah satunya dengan mengatasi isu power imbalance antara pemerintah dan aktor non-pemerintah,"pungkasnya.

Sementara Prof. Dr. Meena Vaidya Malla dari Universitas Tribhuvan menekankan bahwa,"Suara minoritas, kaum termarjinalkan dan kaum less priviledged adalah inti dari masyarakat plural. Saat suara mereka terdengar jelas adalah saat kita tahu bahwa demokrasi sudah berfungsi dengan optimal."

Acara juga mendapatkan review positif dari para peserta yang hadir, termasuk para mahasiswa dari Universitas Dhaka yang memberikan perhatian khusus pada praktek kebebasan pers di Indonesia.

Audience Nepal menunjukkan ketertarikan khusus pada perkembangan media digital yang telah dilaksanakan oleh Indonesia, utamanya menyangkut regulasi dan mekanisme “check and balance" media terhadap kerja pemerintah. Beberapa mahasiswa Nepal juga menanyakan kemungkinan adanya beasiswa untuk mengejar pendidikan tinggi di Indonesia.

Di sela – sela kegiatan DDIS, Dirjen Siti sebagai Ketua Delegasi berkesempatan untuk melakukan kunjungan kehormatan kepada Wakil Perdana Menteri/Menteri Luar Negeri Nepal.

Indonesia, Bangladesh dan Nepal sepakat untuk menjajaki kemungkinan untuk mengadakan DDIS ke-2 dengan Indonesia sebagai tuan rumah di tahun 2025.

DDIS Bangladesh dan Nepal dihadiri lebih dari 135 orang unsur pemerintahan think tank, akademisi, civil society organizations (CSO), korps diplomatik dan media dari kedua negara, termasuk Bangladesh Institute of International and Strategic Studies (BIISS), Bangladesh Insitute of Law and International Affairs, University of Dhaka, Jagannath University, Media Daily Our Time, Universitas Tribhuvan dan Center for South Asian Studies 

Baca Juga

#Gan | Kemlu

No comments:

Post a Comment

" Klik! Informasi yang Anda Butuhkan "



"Prakiraan Cuaca Kamis 18 April 2024"




"BOFET HARAPAN PERI"

SELAMAT DATANG DI SEMOGA ANDA PUAS