Breaking

"BAHAYA MASIH MENGANCAM"
"JANGAN KENDOR! TETAP JALANKAN PROTOKOL KESEHATAN"

Wednesday, January 24, 2024

Terancam Punah, Populasi Badak Putih Utara Tinggal Dua Ekor di Bumi

Badak putih utara punah di alam liar karena perburuan liar, dan hanya dua betina yang tersisa di cagar alam di Afrika Timur.

Padang(Sumbar).BM- Pada tahun 2018, Sudan, badak putih utara jantan terakhir, mati karena komplikasi terkait usia pada usia 45 tahun. Saat ini, hanya dua badak putih utara yang tersisa – Nanjin, putri Sudan, dan Fattu, cucunya. Setelah punah, badak putih utara secara resmi akan dinyatakan punah.

Jika kita memundurkan 30 juta tahun yang lalu, badak raksasa tak bertanduk yang dikenal sebagai Paraceratherium berkeliaran dari Eropa Timur hingga Tiongkok. Makhluk ini berdiri dengan tinggi bahu 15,7 kaki (4,8 meter) dan panjang sekitar 24,3 kaki (7,4 meter), termasuk mamalia terbesar yang menapaki Bumi.

Dua badak putih utara terakhir di Bumi, jantan bernama Sudan dan betina bernama Najin, kini berada di bawah perlindungan terus-menerus karena status mereka yang sangat terancam punah. Mereka dijaga sepanjang waktu untuk mencegah perburuan liar, karena para pelestari lingkungan bekerja tanpa kenal lelah untuk menyelamatkan spesies ini dari kepunahan. Teknik reproduksi tingkat lanjut sedang dieksplorasi untuk meningkatkan jumlah mereka dan menjaga keragaman genetik badak putih utara.

Meskipun ukurannya besar, Paraceratherium menghadapi ancaman dari predator seperti buaya raksasa dan hyena prasejarah, sebagaimana dibuktikan oleh fosil. Mereka juga berkompetisi dengan gajah yang memiliki keunggulan pada belalainya untuk mendapatkan makanan.

Pada Zaman Miosen (23,3 hingga 5,3 juta tahun lalu), hutan tropis berubah menjadi padang rumput akibat pendinginan. Hal ini menyebabkan evolusi badak berukuran lebih kecil, dan badak putih muncul pada zaman ini.



Sekitar 2,5 juta tahun yang lalu, ketika Bumi memasuki Zaman Es setelah jutaan tahun pendinginan, Paraceratherium telah punah. Pergeseran iklim yang drastis berkontribusi terhadap berkurangnya banyak spesies badak. Manusia semakin memperburuk penurunan ini dengan memburu badak untuk diambil dagingnya antara 700.000 dan 90.000 tahun yang lalu. Badak berbulu berhasil bertahan hingga 10.000 tahun yang lalu.

Saat ini, hanya lima spesies badak yang bertahan hidup. Meskipun jumlah badak putih utara hanya tinggal dua individu, badak putih selatan tumbuh subur dengan jumlah sekitar 20.000 ekor di suaka margasatwa Afrika Selatan. Populasi badak bercula satu meningkat dari sekitar 200 ekor pada awal abad ke-20 menjadi 3.700 ekor.

Sayangnya, badak hitam, jawa, dan sumatera masih sangat terancam punah, dan hanya sedikit individu yang hidup di alam liar.

Baca Juga

#Gan | Dari berbagai sumber

No comments:

Post a Comment

" Klik! Informasi yang Anda Butuhkan "



"Prakiraan Cuaca Minggu 14 April 2024"




"BOFET HARAPAN PERI"

SELAMAT DATANG DI SEMOGA ANDA PUAS