Breaking

"BAHAYA MASIH MENGANCAM"
"JANGAN KENDOR! TETAP JALANKAN PROTOKOL KESEHATAN"

Tuesday, January 24, 2023

Polandia meminta izin Jerman untuk mengirim tank Leopard ke Ukraina


BM—
Pemerintah Polandia telah meminta izin Berlin untuk mengirim tank Leopard ke Ukraina setelah pemerintah Jerman tampaknya mengatakan tidak akan memblokir ekspor mereka.

Pengajuan aplikasi oleh Warsawa meningkatkan tekanan pada kanselir Jerman, Olaf Scholz, untuk membuat keputusan cepat setelah dia menghindari masalah tersebut pada pertemuan menteri pertahanan internasional pada hari Jumat.

Boris Pistorius, menteri pertahanan baru Jerman, mengatakan pada Selasa pagi bahwa dia mengharapkan Jerman bereaksi cepat terhadap permintaan tersebut. Pada hari Jumat dia telah mengindikasikan bahwa Berlin tidak mungkin menghalangi negara lain, yaitu Polandia, Finlandia dan Spanyol, mengirim tank mereka sendiri, bahkan ketika Jerman menghindari membuat keputusan.

Sumber pemerintah Jerman mengatakan akan memperlakukan aplikasi Polandia dengan "urgensi yang diperlukan" dan keputusan dapat dibuat dalam satu hingga dua minggu.

Menteri pertahanan Polandia, Mariusz Błaszczak, mengkonfirmasi langkah tersebut pada Selasa pagi di Twitter, menulis: "Jerman telah menerima permintaan kami."

Inisiatif Warsawa diharapkan memberi negara lain yang memiliki tank, dan yang telah menunjukkan kesiapan mereka untuk mengirimnya ke Ukraina , dorongan untuk mengikutinya. Ini juga meningkatkan tekanan pada Berlin untuk mengumumkan bahwa mereka akan mengirimkan stok tank buatan Jerman sendiri. Błaszczak meminta Berlin untuk "bergabung dengan koalisi negara-negara yang ingin mendukung Ukraina dengan tank Leopard 2". Diyakini ada lebih dari 2.000 tank di Eropa.

Permohonan tersebut diajukan ke kementerian ekonomi Jerman, sebagaimana dikonfirmasi oleh sumber-sumber pemerintah yang mengatakan kepada Spiegel bahwa dokumen itu "benar dan lengkap". Polandia secara khusus meminta izin ekspor 14 tank. Di bawah perjanjian pembelian itu harus memperoleh izin Jerman, sebagai tanah tempat pembuatannya, untuk mengekspornya.

Kementerian pertahanan akan bertanggung jawab atas proses pengambilan keputusan.

Perdana Menteri Polandia, Mateusz Morawiecki, telah mengumumkan niatnya untuk mengajukan permohonan pada hari Senin. Pada hari Jumat, Warsawa bahkan mengancam untuk melanjutkan dan mengirim tanknya ke Ukraina tanpa izin dari Jerman, sebagai reaksi atas kegagalan Scholz untuk membuat pengumuman, meskipun ada harapan luas bahwa dia akan menggunakan pertemuan di pangkalan militer Ramstein untuk melakukannya. Seorang juru bicara pemerintah Jerman telah memberi tahu Polandia bahwa melakukan hal itu melanggar hukum berdasarkan ketentuan perjanjian pembelian.

Menteri luar negeri Jerman, Annalena Baerbock, tampaknya membuka jalan bagi Warsawa untuk mengajukan permintaannya pada hari Minggu ketika dia mengatakan kepada televisi Prancis dalam sebuah pernyataan mengejutkan bahwa Jerman tidak akan memblokir ekspor tank Leopard ke Ukraina dari negara ketiga. Dia berkata: "Saat ini pertanyaannya belum ditanyakan tetapi jika kami ditanya, kami tidak akan menghalangi." Masih belum jelas apakah pernyataannya dibuat sesuai dengan Scholz atau sengaja menentang posisinya.

Berbicara pada hari Selasa setelah pertemuan di Berlin dengan Sekretaris Jenderal NATO, Jens Stoltenberg, Pistorius mengatakan: "Saya berharap keputusan akan segera tercapai."

Dia mengatakan bahwa inventarisasi tank tempur Leopard 2, yang dia umumkan pada hari Jumat, dilakukan untuk menjawab pertanyaan terperinci mengenai suku cadang, pemeliharaan, persenjataan, dan pemulihan sistem senjata, yang pertama kali diminta oleh Kyiv April lalu, sebelum mereka bisa. dikerahkan.

“Kami sedang dalam proses mempersiapkan semua itu sekarang,” kata Pistorius. “Dan jika keputusan kami positif, kami akan siap untuk bertindak cepat.”

Dia mengatakan dia telah "secara tegas mendorong" semua mitra NATO yang memiliki tank Leopard untuk mulai melatih tentara Ukraina sesegera mungkin dalam penggunaannya. Pistorius menambahkan bahwa pemerintah Jerman tidak akan "menghalangi siapa pun", tetapi mengatakan bahwa Jerman dapat melanjutkan pelatihan konkret dan rencana penempatan hanya "setelah keputusan kami tentang bagaimana menangani tank Leopard telah tercapai."

Armin Papperger, kepala eksekutif Rheinmetall, produsen tank, mengkonfirmasi bahwa 29 Leopard 2A4 akan dikirim ke Slovakia dan Republik Ceko sebagai bagian dari program pertukaran multilateral – di mana negara-negara tersebut akan memberikan persenjataan era Soviet mereka. ke Ukraina dan menerima pengganti modern dari Jerman sebagai gantinya - bisa siap pada bulan Maret tetapi terserah Berlin untuk memutuskan apa yang harus dilakukan dengan mereka. Tank-tank tersebut saat ini sedang diperbaiki oleh Rheinmetall.

Papperger menegaskan bahwa perusahaan tersebut memiliki 22 tank lagi yang membutuhkan perombakan besar-besaran dan sepertinya tidak akan siap sebelum akhir tahun. Dia menambahkan: "Beberapa dari tangki ini telah berdiri tidak terpakai hingga satu dekade dan palka mereka dibiarkan terbuka sehingga bagian dalamnya berjamur." Mereka harus dibongkar, dibersihkan, dan dengan susah payah direkonstruksi "seperti Anda akan membuat mobil", katanya.

Ketidaksabaran terhadap Jerman karena keragu-raguannya atas masalah tank cukup besar. Tabloid Bild mencatat dalam edisi Selasa bahwa kemarahan internasional terhadap Berlin sangat besar, dengan kata "scholzen" atau "scholzing", dalam permainan nama Scholz, digunakan di barat "sebagai sinonim untuk penundaan, membuat alasan dan mengulur-ulur waktu” sementara, sementara itu, “sebaliknya, para propagandis Rusia merayakan Scholz dengan penuh penghargaan”.

Baca Juga

#Gan | EPA

No comments:

Post a Comment



"Prakiraan Cuaca Senin 30 Januari 2023"

"Prakiraan Cuaca Dunia"



"BOFET HARAPAN PERI"



SELAMAT DATANG DI SEMOGA ANDA PUAS