Breaking

"BAHAYA MASIH MENGANCAM"
"JANGAN KENDOR! TETAP JALANKAN PROTOKOL KESEHATAN"

Sunday, October 30, 2022

Korea Selatan berkabung nasional setelah Tragedi kerumunan Halloween yang mematikan

Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol (depan, kedua dari kiri) mengunjungi lokasi pesta Halloween di distrik Itaewon yang populer di ibu kota, di Seoul pada 30 Oktober 2022 [Yonhap via AFP]


Seoul(KORSEL).BM- Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol telah mengumumkan masa berkabung nasional setelah peristiwa Halloween yang mematikan  di ibu kota negara itu, Seoul, ketika kerabat yang putus asa berbondong-bondong ke rumah sakit kota untuk mencari anggota keluarga mereka yang hilang.

"Ini benar-benar tragis," kata Yoon dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu, beberapa jam setelah sekitar 151 orang tewas dalam kerumunan massa di distrik Itaewon Seoul.

“Pemerintah akan menetapkan periode mulai hari ini hingga kecelakaan dapat dikendalikan sebagai masa berkabung nasional," katanya.

Petugas pemadam kebakaran mengatakan sebagian besar korban adalah wanita dan anak muda berusia 20-an dan termasuk 19 orang asing dari Iran, Uzbekistan, China, dan Norwegia.

82 orang lainnya juga terluka, 19 di antaranya serius.

Kantor berita Yonhap menyebut bencana itu, yang terjadi tak lama setelah pukul 10 malam waktu setempat (13:00 GMT) ketika kerumunan besar memadati gang sempit di dekat Hotel Hamilton, insiden paling mematikan dalam sejarah Korea Selatan.

Itu terjadi pada perayaan Halloween pertama di Seoul dalam tiga tahun, setelah negara itu mencabut pembatasan COVID-19 dan jarak sosial. Puluhan ribu pengunjung pesta, mengenakan topeng dan kostum Halloween, dilaporkan telah pergi ke Itaewon untuk acara tersebut.

Penyebab tragedi itu tidak segera jelas, meskipun beberapa media lokal mengatakan itu terjadi setelah sekelompok besar orang bergegas ke sebuah bar di daerah itu setelah mendengar seorang selebriti tak dikenal berkunjung ke sana.

Saksi mata menggambarkan berebut untuk keluar dari kerumunan yang menyesakkan di gang menurun ketika orang-orang akhirnya menumpuk di atas satu sama lain.

“Orang-orang terus mendorong ke gang klub yang menurun, mengakibatkan orang lain berteriak dan jatuh seperti kartu domino," kata seorang saksi yang tidak disebutkan namanya seperti dikutip oleh kantor berita Yonhap. 

"Saya pikir saya akan dihancurkan sampai mati juga karena orang-orang terus mendorong tanpa menyadari ada orang yang jatuh di awal penyerbuan."

'Kami pikir kami akan mati'
Babette Vanderhaeghen, seorang warga Belgia di Seoul, mengatakan kepada surat kabar Korea Joong Ang Daily bahwa dia lolos dari huru-hara. "Kami pikir kami akan mati karena terlalu banyak orang," katanya.

Korban selamat lainnya menyalahkan pemilik bar dan klub atas tingginya angka kematian, menuduh mereka menghalangi orang yang mencoba melarikan diri dari naksir.

“Sepertinya korban lebih parah karena orang-orang berusaha melarikan diri ke toko-toko terdekat tetapi diusir kembali ke jalan karena jam kerja telah usai,” kata korban selamat yang meminta tidak disebutkan namanya kepada Yonhap.

Video dan gambar dari kejadian segera menunjukkan adegan kacau petugas pemadam kebakaran dan warga yang merawat puluhan orang yang tampaknya tidak sadarkan diri. Rekaman kemudian di malam hari menunjukkan lusinan mayat tersebar di trotoar ditutupi oleh seprai dan pekerja darurat mengenakan rompi oranye memuat lebih banyak mayat dengan tandu ke ambulans.

Pemerintah Metropolitan Seoul, yang telah mengeluarkan pesan teks darurat yang mendesak orang-orang di Itaewon untuk segera kembali ke rumah, mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka telah menerima laporan 355 orang hilang setelah bencana tersebut.

Dikatakan 60 anggota staf telah ditugaskan ke sekitar 50 rumah sakit untuk mendukung keluarga korban yang berduka.

Korea Herald melaporkan adegan putus asa di luar rumah sakit Universitas Soonchunhyang, kurang dari satu kilometer (mil) jauhnya dari Itaewon, ketika kerabat mencari orang yang mereka cintai.

Seorang ibu yang mencari putranya mengatakan dia telah pergi ke polisi ketika dia gagal menjawab teleponnya. Seorang petugas polisi mengatakan aktivitas telepon terakhir putranya adalah di Itaewon, jadi dia bergegas ke sana.

“Ketika saya sampai di Itaewon, mereka mengatakan ada banyak ponsel yang hilang, dan saya harus mencoba rumah sakit terdekat dan melihat apakah dia berhasil sampai di sana,” katanya kepada Korea Herald. Mengomentari jumlah korban tewas pada saat itu, dia berkata: “Seratus empat puluh? Itu sangat banyak. Mungkin dia meninggal. Aku tidak tahu. Aku tidak bisa menghubunginya.”

Seorang ibu lain yang terisak-isak mengatakan kepada outlet berita bahwa dia bolak-balik antara rumah sakit dan gym di daerah tempat mayat korban dibawa.

“Ke mana saya harus pergi?” tanyanya pada petugas polisi di sana. "Tolong beri tahu saya apa yang harus saya lakukan."

Baca Juga

#Gan | AFP



No comments:

Post a Comment

"BAHAYA MASIH MENGANCAM"



"BOFET HARAPAN PERI"



SELAMAT DATANG DI SEMOGA ANDA PUAS