Breaking

"BAHAYA MASIH MENGANCAM"
"JANGAN KENDOR! TETAP JALANKAN PROTOKOL KESEHATAN"

Monday, April 18, 2022

Tiga orang terluka dalam kerusuhan di Swedia

Asap mengepul dari mobil yang terbakar selama kerusuhan menjelang demonstrasi yang direncanakan oleh politisi anti-Muslim Denmark Rasmus Paludan dan partai Stram Kurs-nya, yang akan mencakup pembakaran kitab suci Alquran, di Navestad, Norrkoping, Swedia 17 April, 2022. (Ulf Wigh/Wighsnews/Handout via REUTERS)


STOCKHOLM.BM- Tiga orang di kota Norrkoping Swedia membutuhkan perawatan medis setelah terkena peluru polisi selama bentrokan antara polisi dan pengunjuk rasa menyusul pembakaran Alquran yang menyebabkan kerusuhan di beberapa kota Swedia selama akhir pekan Paskah.

Di beberapa tempat pengunjuk rasa kontra menyerang polisi sebelum demonstrasi ekstremis sayap kanan yang direncanakan. Perdana Menteri Magdalena Andersson mengutuk kekerasan 

“Tiga orang tampaknya telah terkena pantulan dan sekarang dirawat di rumah sakit. Ketiga orang yang terluka ditangkap karena dicurigai melakukan kejahatan," kata polisi dalam sebuah pernyataan online, menambahkan tidak ada cedera yang mengancam jiwa.

Polisi mengatakan situasi di Norrkoping tenang pada Minggu malam.

Polisi dan pengunjuk rasa telah terlibat dalam bentrokan serius selama beberapa hari terakhir di mana beberapa polisi terluka dan beberapa kendaraan telah dibakar.

Kekerasan dimulai pada hari Kamis setelah demonstrasi yang diselenggarakan oleh Rasmus Paludan, pemimpin garis keras partai politik sayap kanan Denmark. Paludan, yang memiliki izin untuk serangkaian demonstrasi di Swedia selama akhir pekan Paskah, dikenal karena pembakaran Alquran.

Baca Juga

#Gan | REUTERS

No comments:

Post a Comment

"BAHAYA MASIH MENGANCAM"



"BOFET HARAPAN PERI"



SELAMAT DATANG DI SEMOGA ANDA PUAS