Breaking

"BAHAYA MASIH MENGANCAM"
"JANGAN KENDOR! TETAP JALANKAN PROTOKOL KESEHATAN"

https://www.benangmerahnews.com/p/blog-page_36.html
COVID-19 DI DUNIA Klik!
https://www.benangmerahnews.com/p/blog-page_25.html
COVID-19 DI KOTA PADANG Klik!

Tuesday, March 8, 2022

Menko Ekon Airlangga: Kasus COVID-19 di Luar Jawa-Bali Menurun

Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan, Menko Ekon Airlangga Hartarto, Wamenkes Dante Saksono Harbuwono, dan Asdep Humas dan Protokol Setkab Said Muhidin dalam keterangan pers usai Ratas PPKM, Senin (07/03/2022). (Foto: Humas Setkab/Agung)

 
JAKARTA.BM- Menteri Koordinator Bidang Perekonomian (Menko Ekon) Airlangga Hartarto mengungkapkan bahwa kasus harian dan kasus aktif COVID-19 di luar Jawa-Bali mulai mengalami penurunan. Meskipun masih di atas 1, angka reproduksi kasus efektif (Rt) di luar Jawa-Bali juga menurun signifikan.

Hal tersebut diungkapkannya dalam keterangan pers usai mengikuti Rapat Terbatas (Ratas) mengenai Evaluasi Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) yang dipimpin oleh Presiden RI Joko Widodo (Jokowi), Senin (07/03/2022) melalui konferensi video.

“Beberapa provinsi telah lewat puncak kasus, yaitu ada dalam tren penurunan, yaitu Sulawesi Utara, Papua, Sumatra Selatan, Sulawesi Selatan, Sumatra Utara, Kalimantan Timur, Sumatra Barat, Kepulauan Riau, dan Lampung, serta Riau, yang (tren) masih naik di Kalbar (Kalimantan Barat) dan NTT (Nusa Tenggara Timur),” ungkap Airlangga.

Secara rinci Airlangga menyampaikan, kasus konfirmasi harian di luar Jawa-Bali per 6 Maret sebanyak 8.158 kasus atau menurun dari puncaknya per 23 Februari yang mencapai 19.807 kasus.

“Kasus aktif, puncaknya 3 Maret sebanyak 183.482 (kasus) dan saat sekarang per 6 Maret 171.217 (kasus). Kasus kematian 91 kasus per 6 Maret dengan CFR 2,61 dan sebagian besar adalah memiliki komorbid, lansia, dan belum vaksinasi lengkap,” imbuhnya.

Menko Ekon menyampaikan, terdapat tiga provinsi di luar Jawa-Bali dengan kasus aktif tinggi atau di atas 15 ribu kasus, namun tingkat keterisian tempat tidur atau bed occupancy rate (BOR) di rumah sakit (RS) di daerah tersebut masih terkendali dan konversi tempat tidur untuk penanganan COVID-19 juga masih rendah.

Ketiga provinsi tersebut adalah Sumatra Utara dengan 21.338 kasus aktif dan BOR 26 persen serta konversi 21 persen, Kalimantan Timur (Kaltim) dengan 15.603 kasus dan BOR 35 persen serta konversi 25 persen, dan Sulawesi Selatan dengan 15.131 kasus dan BOR 31 persen serta konversi 18 persen.

Airlangga menambahkan, pemerintah juga menyediakan fasilitas isolasi terpusat (isoter) dengan kapasitas 36.470 tempat tidur. Tingkat keterisian isoter tersebut hanya sekitar 10 persen.

“(Sebanyak) 9 provinsi BOR isoternya 0. Beberapa yang isoternya masih tinggi adalah di Kaltim dan Kepri (Kepulauan Riau), 49 dan 33 persen,” imbuhnya.

Visa On Arrival
Mengenai implementasi kebijakan Travel Bubble Batam-Bintan-Singapura, Airlangga menyampaikan bahwa jumlah wisatawan mancanegara (wisman) yang datang atau pesan tiket ke Batam pada periode 23 Februari sampai 6 Maret sebanyak 240 orang dan ke Bintan periode 25 Februari hingga 14 Maret sebanyak 519 orang.

“Tadi ada arahan dari Bapak Presiden untuk disiapkan visa on arrival di Batam dan Bintan, maupun yang sudah diberlakukan di Bali,” imbuhnya.

Kemudian terkait persiapan ajang MotoGP Mandalika yang akan digelar 18-20 Maret mendatang, Menko Ekon menyampaikan bahwa capaian vaksinasi dosis pertama di seluruh Nusa Tenggara Barat (NTB) per 6 Maret telah mencapai 92,5 persen dan dosis kedua 70,6 persen. Provinsi NTB saat ini berada pada PPKM level 1.

“Tadi sudah mendapatkan arahan Bapak Presiden bahwa dengan dosis kedua sudah level di 70 persen, maka untuk penonton di Mandalika MotoGP yang sudah dua kali vaksinasi tidak perlu dites baik PCR maupun antigen lagi,” ujarnya.

Airlangga menambahkan, tiket yang dialokasikan untuk 60 ribu penonton untuk hari pertandingan atau race day sudah habis terjual.

“Secara kesiapan teknis (dilakukan) pengaspalan ulang. Kapasitas penonton adalah 60 ribu dan seluruh tiket sudah sold out terutama di hari ketiga, di hari pertandingan atau race day,” tandasnya. (*)

Baca Juga



No comments:

Post a Comment

Ucapan Selamat Lebaran 1443 H dan Mudik dari Presiden Jokowi dan Ibu Negara

"BAHAYA MASIH MENGANCAM"



"BOFET HARAPAN PERI"



SELAMAT DATANG DI SEMOGA ANDA PUAS