Penularan Varian Delta Meningkat, Thailand Coba Kombinasi Vaksin Sinovac dan AstraZeneca - Benang Merah News

Breaking

"BAHAYA MASIH MENGANCAM"
"JANGAN KENDOR! TETAP JALANKAN PROTOKOL KESEHATAN"

https://www.benangmerahnews.com/p/blog-page_36.html
COVID-19 DI DUNIA Klik!
https://www.benangmerahnews.com/p/blog-page_25.html
COVID-19 DI KOTA PADANG Klik!

Sunday, July 18, 2021

Penularan Varian Delta Meningkat, Thailand Coba Kombinasi Vaksin Sinovac dan AstraZeneca

Pekerja kesehatan di Thailand yang sudah menerima dua dosis vaksin Sinovac sekarang akan mendapatkan vaksin penguat AstraZeneca.(Reuters: Athit Perawongmetha)


BENANGMERAHNEWS.COM | THAILAND- Dengan peningkatan penularan COVID-19 akibat varian Delta, Thailand akan menjadi negara pertama di dunia yang akan menggunakan vaksin AstraZeneca untuk memperkuat kekebalan bagi mereka yang sudah mendapat vaksin Sinovac asal China.

Lebih dari 10 juta orang sedang menjalani 'lockdown', termasuk mematuhi jam malam, di tengah peningkatan penularan di Bangkok dan beberapa kawasan lainnya.

Kementerian Kesehatan Thailand mengumumkan mereka yang sudah mendapatkan dosis pertama vaksin Sinovac sekarang akan mendapat vaksin AstraZeneca sebagai dosis kedua.

Para pekerja kesehatan yang sudah mendapatkan dua dosis vaksin Sinovac juga akan mendapatkan AstraZeneca atau Pfizer sebagai vaksin penguat atau 'booster'.

Thailand mencatat penambahan hampir sembilan ribu kasus setiap hari dengan sekitar 80 orang meninggal, angka yang terus meningkat selama sebulan terakhir.

Sejumlah penularan juga terjadi di kalangan tenaga kesehatan yang sudah mendapatkan dua dosis vaksin Sinovac.

Para pejabat di Thailand mengutip penelitian lokal mengenai keputusan untuk menggabungkan Sinovac dan AstraZeneca, meski para pakar mengatakan belum ada penelitian cukup.

Pakar penyakit menular dan vaksin di Australia, Tony Cunningham, dari lembaga penelitian Westmead Institute for Medical Research, mengatakan varian Delta "sudah mengubah keseluruhan hal terkait virus dan vaksin".
    
"Banyak negara sekarang kewalahan menghadapi kenaikan kasus karena varian Delta. Dan kita sama sekali tidak bisa mengandalkan pada vaksin Sinovac saja," kata Profesor Cunningham.

"Tetapi apa yang  mereka lakukan belum pernah diuji dan belum pernah dilakukan sebelumnya."

Kepala ilmuwan dari WHO, Soumya Swaminathan, mengatakan lembaganya sedang menunggu "data mengenai kombinasi vaksin di berbagai negara".

Ia juga memperingatkan agar warga atau negara tidak gegabah memutuskan kombinasi vaksin sendiri-sendiri.

Ibukota Thailand Bangkok sedang menjalani lockdown dan pemberlakuan jam malam dari jam 9 malam sampai 4 pagi. (Reuters: Soe Zeya Tun)

Menurut epidemiolog lainnya, Hassan Vally, munculnya berbagai varian baru virus COVID-19 telah mengurangi tingkat efektivitas vaksin yang ada saat ini.

"Untuk vaksin seperti Sinovac, tingkat efektivitasnya adalah 51 persen dalam uji coba, ketika dilakukan pengetesan terhadap varian awal SARS CoV-2, dan sekarang kita melihat adanya berbagai varian baru," katanya.

"Kekebalan vaksin yang ada saat ini menjadi terhalang karena varian baru, sehingga tingkat efektivitas vaksin juga menurun. Itulah mengapa Thailand melakukan apa yang mereka lakukan saat ini, dan mengapa vaksin kurang efektif terhadap varian Delta."

Professor Cunningham mengatakan resiko penggumpalan darah yang ditemukan di vaksin AstraZeneca menjadi pemberitaan besar di Australia, namun di banyak negara lain permintaan vaksin AstraZeneca justru menjadi sangat besar karena memberikan perlindungan yang cukup tinggi.

"Kalau kita berada di Indonesia atau Thailand, kita pasti akan ingin mendapatkan AstraZeneca," katanya.

Mengharapkan pasokan dari India

Thailand mengalami kesulitan untuk mendapatkan vaksin, khususnya AstraZeneca.

Sejauh ini sudah 12,57 juta dosis vaksin yang diberikan kepada warga Thailand, sekitar 13 persen warga setidaknya sudah mendapat dosis pertama.

Thailand sebenarnya bisa memproduksi sendiri vaksin AstraZeneca. Namun dengan jumlah penduduk sekitar 70 juta, produksi dalam negeri tidak mencukupi untuk melayani permintaan.

Thailand mulai melakukan vaksinasi menggunakan Sinovac bulan Februari lalu. (Reuters: Chalinee Thirasupa)

Salah satu pembuat vaksin AstraZeneca terbesar di dunia adalah Serum Institute di India, tapi  Pemerintah Thailand sudah menghentikan ekspor vaksin dari India, setelah India mengalami penularan COVID gelombang kedua.

Saat itu, WHO mengatakan larangan ekspor vaksin dari India telah berdampak kepada 91 negara.

Dosis yang sebelumnya direncanakan untuk ekspor ke negara-negara Asia dan Afrika, termasuk untuk program COVAX, telah dialihkan untuk kebutuhan warga di India sendiri dan ekspor belum lagi pulih.

"Kami harus memfokuskan semua kekuatan dan vaksin untuk warga India karena di sinilah vaksin itu sangat dibutuhkan," kata Direktur Eksekutif Serum Institute Adar Poonwalla dalam pertemuan India Global Forum beberapa waktu lalu.
    
"India akan kembali mendukung program COVAX dalam beberapa bulan mendatang, kami akan segera mengekspor kembali vaksin sehingga ada distribusi yang merata, yang merupakan tujuan awal COVAX."

Serum Institute di Pune India adalah pembuat vaksin terbesar di dunia. (Supplied: The Serum Institute)


Sementara itu Dr Hassan mengatakan vaksin apa pun akan lebih baik untuk melindungi dari pada tidak sama sekali.

"Jika hanya ada Sinovac, itu juga bukan akhir dari segalanya. Tetap ada kesempatan untuk memperkuat kekebalan tubuh," ujar Dr Hassan.

"Semua dari kita nantinya akan mendapat vaksin penguat, entah kita berasal dari negara miskin atau di negara kaya, selama enam tahun ke depan atau bahkan lebih lama, karena kekebalan kita akan menurun."

#Gan | REUTERS

No comments:

Post a Comment

Jadikan Prokes PON XX Papua Sebagai Acuan Ajang Olahraga Pada Masa Pandemi
"BAHAYA MASIH MENGANCAM"



"BOFET HARAPAN PERI"



SELAMAT DATANG DI SEMOGA ANDA PUAS