1,184 Juta Dosis Vaksin Sinopharm untuk Vaksinasi Gotong Royong Tiba di Indonesia - Benang Merah News

Breaking

"BAHAYA MASIH MENGANCAM"
"JANGAN KENDOR! TETAP JALANKAN PROTOKOL KESEHATAN"

https://www.benangmerahnews.com/p/blog-page_36.html
COVID-19 DI DUNIA Klik!
https://www.benangmerahnews.com/p/blog-page_25.html
COVID-19 DI KOTA PADANG Klik!

Tuesday, July 20, 2021

1,184 Juta Dosis Vaksin Sinopharm untuk Vaksinasi Gotong Royong Tiba di Indonesia


JAKARTA.BM- Indonesia kembali mengamankan pasokan vaksin COVID-19 tahap ke-28 yang tiba di Bandar Udara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Banteng, Senin (19/07/2021) siang. Kedatangan vaksin ini adalah tahap kelima rangkaian kedatangan Vaksin Sinopharm untuk Vaksin Gotong Royong.

“Pada siang hari ini Indonesia kembali kedatangan vaksin COVID-19 sejumlah 1,184 juta dosis atau setara 592 vial vaksin COVID-19 produksi Sinopharm,” kata Direktur Utama PT Kimia Farma Verdi Budidarmo, pada keterangan pers saat menyambut kedatangan vaksin secara virtual.

Verdi menyampaikan, target vaksinasi Gotong Royong pada tahun ini adalah 20 juta dosis vaksin. Untuk keperluan tersebut, hingga hari ini telah didatangkan sebanyak 5,5 juta dosis vaksin Sinopharm.

“Saat ini, sudah tiba sebanyak 5,5 juta dosis Vaksin Sinopharm. Ini adalah bagian dari kontrak pasokan vaksin antara Kimia Farma dengan Sinopharm sebesar 15 juta dosis vaksin untuk kebutuhan Vaksinasi Gotong Royong,” tambah Verdi.

Seperti diketahui, Vaksinasi Gotong Royong adalah program vaksinasi yang dapat dijadikan sebagai opsi tambahan dalam mengakses vaksin bagi korporasi, baik itu untuk karyawan, keluarga, dan pihak yang terkait.

Program ini didasari dari semangat kolaborasi gotong-royong sektor usaha untuk meringankan beban pendanaan pemerintah Indonesia.

“Pendanaannya mandiri dari Kimia Farma sebagai anggota BUMN holding farmasi, tanpa menggunakan APBN, baik untuk pembelian vaksin maupun pengiriman dan pelaksanaan vaksinasinya,” terang Verdi.

Program vaksinasi ini juga dilaksanakan untuk mendukung tercapainya target vaksinasi nasional sebanyak dua juta dosis per hari, tercapainya kekebalan komunal atau herd immunity, serta membantu Warga Negara Asing (WNA) yang bertugas atau tinggal di Indonesia.

Verdi menambahkan, kehadiran Vaksin Sinopharm ditambah vaksin merk lain, menjadi bukti bahwa ketersediaan vaksin di Indonesia aman. “Oleh karenanya, masyarakat jangan ragu untuk divaksinasi, karena vaksin ini dapat mengurangi risiko sakit berat apabila kita terpapar virus COVID-19 yang terus bermutasi ini,” tandasnya. (*)
 

Baca Juga

#Gan | Setkab

No comments:

Post a Comment

Pernyataan Presiden Jokowi Terkait Penerapan PPKM Level 4

"BAHAYA MASIH MENGANCAM"



"BOFET HARAPAN PERI"



SELAMAT DATANG DI SEMOGA ANDA PUAS