Anak Didik Khamenei Menangkan Pemilu Iran di Tengah Jumlah Pemilih yang Rendah - Benang Merah News

Breaking

Facebook

"BAHAYA MASIH MENGANCAM"
"JANGAN KENDOR! TETAP JALANKAN PROTOKOL KESEHATAN"

https://www.benangmerahnews.com/p/blog-page_36.html
COVID-19 DI DUNIA Klik!
https://www.benangmerahnews.com/p/blog-page_25.html
COVID-19 DI KOTA PADANG Klik!

Sunday, June 20, 2021

Anak Didik Khamenei Menangkan Pemilu Iran di Tengah Jumlah Pemilih yang Rendah

Presiden Iran Hassan Rouhani bertemu dengan Presiden terpilih Iran Ebrahim Raisi di Teheran, Iran 19 Juni 2021. (Situs web resmi/Handout kepresidenan via REUTERS)
 
Taheran(IRAN).BM- Ebrahim Raisi, seorang hakim garis keras yang berada di bawah sanksi AS atas pelanggaran hak asasi manusia, memperoleh kemenangan seperti yang diharapkan pada Sabtu dalam pemilihan presiden Iran setelah kontes yang ditandai oleh apatis pemilih atas kesulitan ekonomi dan pembatasan politik.

Dengan semua 28,9 juta surat suara dihitung, Raisi terpilih dengan penghitungan 17,9 juta, kata Menteri Dalam Negeri Abdolreza Rahmani Fazli di TV pemerintah.

Jumlah pemilih dalam perlombaan empat orang hari Jumat adalah rekor terendah sekitar 48,8% dan ada 3,7 juta surat suara tidak sah yang kemungkinan besar kosong atau suara protes.

Diangkat oleh Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei untuk jabatan tinggi kepala kehakiman pada tahun 2019, Raisi berada di bawah sanksi AS beberapa bulan kemudian atas pelanggaran hak asasi manusia.

Itu termasuk peran yang menurut kelompok hak asasi manusia Raisi mainkan dalam eksekusi ribuan tahanan politik pada 1988 dan dalam penindasan kekerasan kerusuhan pada 2009.

Iran tidak pernah mengakui eksekusi massal tersebut, dan Raisi sendiri tidak pernah secara terbuka menyampaikan tuduhan tentang perannya.

Dilihat oleh para analis dan orang dalam sebagai perwakilan lembaga keamanan yang paling menakutkan, Raisi, 60, secara luas diperkirakan akan memenangkan kontes, berkat dukungan Khamenei.

Sekutu regional Iran, Presiden Suriah Bashar al-Assad dan kelompok Islam militan Hamas menyambut baik pemilihan Raisi. Sekretaris Jenderal Amnesty International Agn├Ęs Callamard mengatakan kemenangannya adalah “pengingat suram bahwa impunitas berkuasa di Iran”.

"Kami terus menyerukan agar Ebrahim Raisi diselidiki atas keterlibatannya dalam kejahatan masa lalu dan yang sedang berlangsung di bawah hukum internasional, termasuk oleh negara-negara yang menjalankan yurisdiksi universal," katanya dalam sebuah pernyataan.

Presiden pragmatis Hassan Rouhani, yang dilarang oleh konstitusi untuk mencalonkan diri untuk masa jabatan ketiga, mengunjungi Raisi di kantornya untuk memberi selamat kepadanya, dan Menteri Luar Negeri Mohammad Javad Zarif mengatakan dia akan memimpin Iran dengan baik.

"Didukung oleh suara Anda yang tinggi dan kepercayaan diri yang luar biasa, saya akan membentuk pemerintahan yang bekerja keras, revolusioner dan anti-korupsi," kata media pemerintah mengutip Raisi dalam sebuah pernyataan.

Raisi, yang mulai menjabat pada awal Agustus, mengatakan dia akan menjadi presiden untuk semua orang Iran - apakah mereka memilih dia atau kandidat lain, atau tidak memilih sama sekali. 

Baca Juga

#Gan | Reuter

No comments:

Post a Comment

“Sambutan Presiden Joko Widodo dalam Penyerahan DIPA&Buku Daftar Alokasi Transfer ke Daerah&Dana Desa 2022, Senin (29/11/2021)”


“MENGAPA 10 NOVEMBER DIPERINGATI SEBAGAI HARI PAHLAWAN?”


"BAHAYA MASIH MENGANCAM"



"BOFET HARAPAN PERI"



SELAMAT DATANG DI SEMOGA ANDA PUAS