Arahan Presiden Terkait Penanganan COVID-19 di Jawa Timur, 25 Juni 2020 - Benang Merah News

Breaking

JALANKAN PROTOKOL KESEHATAN 'CEGAH PENYEBARAN COVID-19'
https://www.benangmerahnews.com/p/blog-page_36.html
COVID-19 DI DUNIA Klik!
https://www.benangmerahnews.com/p/blog-page_53.html
COVID-19 DI INDONESIA Klik!
https://www.benangmerahnews.com/p/blog-page_25.html
COVID-19 DI KOTA PADANG Klik!

Friday, June 26, 2020

Arahan Presiden Terkait Penanganan COVID-19 di Jawa Timur, 25 Juni 2020


Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh,
Selamat pagi,
Salam sejahtera bagi kita semuanya.

Pertama-tama, saya ingin menyampaikan ucapan terima kasih dan juga apresiasi, penghargaan yang setinggi-tingginya kepada Ibu Gubernur, Pak Wagub, beserta seluruh Bupati dan Wali Kota, serta juga Gugus Tugas, seluruh jajaran rumah sakit, dokter, perawat, seluruh tokoh masyarakat, seluruh relawan, dan juga yang membantu dengan sekuat tenaga, jajaran TNI dan Polri yang telah bekerja keras, yang telah penuh dengan dedikasi bersama-sama mengendalikan COVID-19 di Provinsi Jawa Timur.

Yang pertama, saya ingin mengingatkan kepada kita semuanya agar memiliki sebuah perasaan yang sama bahwa kita ini sedang menghadapi sebuah krisis kesehatan dan juga sekaligus ekonomi, perasaannya harus sama. Jangan sampai ada yang masih memiliki perasaan kita normal-normal saja, berbahaya sekali. Dan ini tidak (hanya) dialami oleh negara kita Indonesia tetapi 215 negara mengalami hal yang sama. Sekali lagi, saya minta kita memiliki perasaan yang sama bahwa kita sekarang berada pada posisi krisis kesehatan itu dan ditambah dengan (krisis) ekonomi.

Sehingga kita mengajak ke masyarakat juga sama, agar memiliki perasaan yang sama bahwa kita masih memiliki sebuah masalah yaitu urusan COVID-19 ini. Jangan sampai ada masyarakat yang memiliki perasaan yang masih normal-normal saja sehingga kemana-mana tidak pakai masker, lupa cuci tangan sehabis kegiatan, masih berkerumun di dalam kerumunan-kerumunan yang tidak perlu. Ini yang terus harus kita ingatkan.

Sebelum masuk ke urusan kesehatan, saya juga ingin mengingatkan yang berkaitan dengan urusan ekonomi. Kemarin saya mendapatkan informasi bahwa krisis ekonomi global itu betul-betul nyata, ada bener, dan semua merasakan. IMF menyampaikan/memprediksi bahwa tahun 2020 Amerika (Serikat) akan pertumbuhan ekonominya akan -8 (persen), -8 (persen); Jepang akan -5,8  persen; Inggris akan -10,2 persen; Perancis akan -12,5 persen; Italia akan -12,8 persen; Spanyol akan -12,8 persen; Jerman -7,5 persen. Artinya apa? Demand nanti akan terganggu. Kalau demand terganggu suplainya akan terganggu, kalau suplainya terganggu artinya produksi juga akan terganggu. Artinya, demand, suplai, produksi semuanya rusak dan terganggu. Inilah yang juga harus kita ketahui bersama, bawa kita dalam proses mengendalikan COVID-19, urusan kesehatan, tetapi kita juga memiliki masalah yang lain yaitu urusan ekonomi. Indonesia, 1,5 bulan yang lalu saya telepon kepada Managing Director-nya IMF, Ibu Kristalina, dan dia mengatakan bahwa betul-betul dunia global berada pada posisi krisis ekonomi yang tidak mudah, yang lebih berat dari depresi besar 1930.

Oleh sebab itu, dalam mengelola manajemen krisis ini, rem dan gas ini harus betul-betul seimbang. Tidak bisa kita gas di urusan ekonomi tetapi kesehatannya menjadi terabaikan, tidak bisa juga kita konsentrasi penuh di urusan kesehatan tetapi ekonominya menjadi sangat terganggu. Gas dan rem inilah yang selalu saya sampaikan kepada Gubernur, Bupati, Wali Kota, ini harus pas betul, ada balance, ada keseimbangan sehingga semuanya dapat dikerjakan dalam waktu yang bersamaan. Inilah sulitnya saat ini.

Oleh sebab itu, kita masuk ke urusan kesehatan, urusan COVID-19. Tadi sudah disampaikan oleh Ibu Gubernur, oleh Ketua Gugus Tugas bawa angka positif yang terkena COVID-19 di Jawa Timur ini 183 (orang). Ini kemarin ya? Ini terbanyak di Indonesia. Hati-hati, ini terbanyak di Indonesia. Tetapi juga yang menumbuhkan optimisme kita angka kesembuhannya juga berada pada posisi yang lumayan, yaitu 31 persen. Oleh sebab itu, saya minta dalam waktu 2 minggu ini pengendaliannya betul-betul kita lakukan bersama-sama dan terintegrasi, dari semua unit organisasi yang kita miliki di sini, baik itu di Gugus Tugas, baik itu di provinsi, baik itu di kota dan di kabupaten, seterusnya sampai ke rumah sakit, kampung, desa, semuanya ikut bersama-sama melakukan manajemen krisis sehingga betul-betul kita bisa mengatasinya dan menurunkan angka positif tadi.

Yang paling penting ada kerja sama yang baik, ada sinergi antarmanajemen-manajemen yang ada. Saya melihat memang yang paling tinggi adalah di Surabaya Raya. Ini adalah wilayah aglomerasi yang harus dijaga terlebih dahulu, dikendalikan terlebih dahulu. Enggak bisa Surabaya sendiri, enggak bisa. Gresik harus dalam satu manajemen, Sidoarjo harus dalam satu manajemen, dan kota/kabupaten yang lain, karena arus mobilitas itu yang keluar masuk adalah dari bukan hanya Surabaya tapi dari daerah juga ikut berpengaruh terhadap naik dan turunnya angka COVID-19 ini. Saya titip agar koordinasi antarmanajemen tadi betul-betul dilakukan.

Sehingga hari ini, saya tadi sudah meminta kepada Pangkogabwilhan 2 untuk membantu secara penuh terutama dalam menyinergikan, menangani langsung rumah sakit darurat dan menyinergikan dengan rumah sakit-rumah sakit rujukan. Dipilahkan mana yang berat, mana yang ringan, penempatannya di rumah sakit yang mana sehingga semuanya tidak masuk ke dalam satu titik dan tidak dipisah-pisahkan, dan tidak menumpuk pasien itu di satu rumah sakit sementara yang lain masih banyak yang kosong.

Kemudian yang kedua, juga yang berkaitan dengan, ini sudah dilakukan saya ikuti terus, yang berkaitan dengan tes masif, pelacakan yang agresif, mengisolasi, men-treatment secara ketat, saya kira sudah dilakukan. Ini agar diteruskan dengan jumlah yang lebih banyak.

Kemudian yang ketiga yang berkaitan dengan apabila nantinya ini terkendali dan masuk ke new normal atau masuk ke normal, saya minta juga tahapan-tahapannya diprakondisikan terlebih dahulu. Ada prakondisi untuk menuju ke sana. Jangan tahu-tahu langsung dibuka tanpa sebuah prakondisi yang baik. Kemudian yang kedua, juga cari timing yang betul-betul pas betul, setelah prakondisi timing-nya ditentukan, kabupaten mana dulu, kota mana dulu. Kemudian yang ketiga urusan yang berkaitan dengan prioritas sektor, sektor mana dulu yang harus dibuka, yang menjadi prioritas, buka langsung semuanya langsung. Kita memang harus melalui tahapan-tahapan, sehingga tadi saya sampaikan gas dan remnya ini harus pas betul. Sektor yang memiliki risiko rendah tentu saja didahulukan, sektor yang memiliki risiko sedang tentu saja dinomorduakan, dan sektor yang memiliki risiko tinggi dinomortigakan atau dinomorempatkan atau dinomorlimakan.

Yang keempat, saya minta kita semuanya mengajak tokoh-tokoh, tokoh agama, tokoh masyarakat untuk menyosialisasikan mengenai protokol kesehatan, pentingnya memakai masker, pentingnya jaga jarak, pentingnya cuci tangan, terus diulang-ulang. Tadi disampaikan oleh Gugus Tugas bahwa masih 70 persen yang enggak pakai masker, ini angka yang gede banget. Oleh sebab itu, saya minta, hari ini juga saya minta kepada Gugus Tugas Nasional, Pak Menteri Kesehatan kirim masker sebanyak-banyaknya ke Surabaya, ke Jawa Timur.

Yang kelima, dalam…, saya titip ini utamanya kepada Gubernur, Bupati, dan Wali Kota agar setiap membuat kebijakan, agar setiap membuat policy selalu merujuk kepada data sains dan juga saran dari saintis. Jangan kita membuat kebijakan, membuat policy tanpa melihat data, tanpa mendengarkan saran dari para pakar, ini berbahaya. Minta masukan dari pakar epidemologi, minta saran dari pakar-pakar perguruan tinggi.

Yang terakhir, Bapak-Ibu sekalian, saya juga minta agar disiapkan Plan A, Plan B, Plan C-nya, agar kita betul-betul terus siaga menghadapi situasi yang tidak terduga. Hati-hati, informasi yang saya terima tadi pagi dunia sudah mendekati ke 10 juta kasus positif, hati-hati. Kita tidak ingin ikut terseret kepada angka-angka yang besar, Oleh sebab itu, perlu kita terus siaga menghadapi situasi yang tidak terduga. Kalkulasi semuanya, hitung semuanya, siapkan antisipasinya semuanya, baik yang namanya rumah sakit darurat, kebutuhan SDM, kebutuhan tempat tidur, tempat tidur untuk isolasi baik di rumah sakit darurat lapangan maupun rumah sakit rujukan betul-betul disiapkan.

Saya rasa itu yang bisa saya sampaikan pada kesempatan yang baik ini. Terima kasih atas seluruh kerja keras Bapak, Ibu, dan Saudara-saudara sekalian. Saya akan memantau terus, mengikuti, dan juga melihat data-data yang ada di Provinsi Jawa Timur. Dan kita harapkan dalam dua minggu ini betul-betul ada penurunan yang signifikan, baik R0-nya, baik Rt-nya, semuanya kita harapkan bisa turun sehingga kita bisa masuk ke sebuah tatanan normal baru dan masyarakat bisa beraktivitas seperti biasa.

Terima kasih.
Saya tutup.
Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Gubernur Jawa Timur (Khofifah Indar Parawansa)
Terima kasih Arahan Bapak Presiden, sangat terang untuk kita semua. Kita semua sudah kerja keras tetapi bahwa target yang lebih signifikan untuk bisa kita capai, arahan Bapak Presiden dalam waktu dua minggu. Mudah-mudahan kerja keras kita bisa memberikan penurunan yang lebih signifikan, dari kasus yang muncul dan dari penurunan angka kematian, dan sebaliknya adalah bagaimana meningkatkan angka kesembuhan dari seluruh pasien COVID-19 di Jawa Timur.

Atas izin Bapak Presiden, diberi kesempatan maksimum tiga orang untuk menyampaikan usulan, mungkin juga izin pertanyaan, atau rekomendasi. Silakan. Boleh dari kabupaten/kota atau juga dari rumah sakit, atau mungkin juga dari yang ikut support produksi APD selama proses pelayanan COVID-19 berjalan. Silakan!

(Dari) Kota Madiun, baik. Setelah Kota Madiun boleh berikutnya? Boleh rumah sakit biar nanti sekalian. Ya, satu Kota Madiun, boleh lagi. Kota Blitar? Sudah kabupaten. Boleh rumah sakit? Rumah Sakit Lamongan, iya. Atau izin untuk sementara silakan Kota Madiun.

Jadi Kota Madiun ini, izin Bapak Presiden, sebetulnya sampai kemarin itu (zona) hijau lalu malam ada perubahan. Saya lihat di data tidak ada angka tambahan tapi kok jadi (zona) kuning ya Pak, Pak Doni? Monggo, Pak Wali Kota Madiun.

Wali Kota Madiun (Maidi)
Nggih.
Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Bapak Presiden yang saya hormati beserta pejabat yang mendampingi, dan Bu Gubernur semuanya yang saya hormati, dan Bapak Kepala Daerah se-Jawa Timur yang saya hormati.

Pada kesempatan yang berbahagia ini ada beberapa hal yang perlu saya sampaikan bahwa khususnya untuk Kota Madiun pernah diumumkan zona hijau. Memang untuk Kota Madiun Bapak Presiden, kerja sama tiga pilar dan Forkopimda memang cukup bagus sekali. Dan semua kegiatan-kegiatan kader kesehatan yang ada di RT, RW, kelurahan itu semuanya optimal. Juga yang menangani khususnya dampak sosial, kita punya pekerja sosial masyarakat yang juga cukup reaktif sekali. Jadi semuanya terdeteksi, baik dari segi kesehatan, segi masalah sosial ini di masyarakat di Kota Madiun memang sudah menjadi suatu tim.

Yang tim itu, tim tiga pilar yang ada di kelurahan ini cukup tangguh. Setiap ada ODR (Orang Dalam Risiko) datang dari luar semuanya terdeteksi, ada by name by address, dari mana pun masuk kota ini pasti harus menghadap kader kesehatan, ke tim tiga pilar. Sehingga untuk Kota Madiun pada saat ini mohon maaf kalau orang yang dari luar memang cukup kita ketati, khususnya yang datang ini selalu harus lapor dari kegiatan-kegiatan yang akan masuk di Kota Madiun. Dan Kota Madiun memang pada saat ini, tadi sudah disampaikan…

Gubernur Jawa Timur (Khofifah Indar Parawansa)
Mohon dipersingkat, Pak Wali Kota.

Wali Kota Madiun (Maidi)
Nggih. Ya dari semua kegiatan-kegiatan yang ada ini mudah-mudahan bahwa Kota Madiun yang semuanya sudah kita tindak lanjuti sesuai dengan arahan dari Tim Gugus. Alhamdulillah, mudah-mudahan protokol kesehatan ini sudah sampai ke masyarakat bawah, semuanya sudah menjalankan protokol kesehatan. Inilah yang perlu saya sampaikan kepada Bapak Presiden. Mohon arahannya untuk Kota Madiun ini bisa tetap hijau sehingga akan bisa tidak berdampak, ekonomi Kota Madiun sehat, masyarakatnya sehat, masyarakatnya sejahtera. Ini yang sudah kita lakukan sementara ini.

Nggih. Maturnuwun.
Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Gubernur Jawa Timur (Khofifah Indar Parawansa)
Wa’alaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh.

Izin Bapak, boleh kami lanjut? Silakan yang dari rumah sakit boleh, perwakilan rumah sakit, atau dengan seizin Pak Presiden, yang mewakili… Oh sudah.

Direktur Utama Rumah Sakit Islam UNISMA Malang (Tri Wahyu Sarwiyata)
Iya, terima kasih.
Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Yang kami hormati Bapak Presiden Republik Indonesia, Ibu Gubernur, dan para pejabat semua, serta teman-teman di lingkungan  Forkopimda dan rumah sakit rujukan seluruh Jawa Timur. Kami dari Rumah Sakit Islam Malang UNISMA, Rumah Sakit UNISMA Malang mau mengajukan usulan bahwa beberapa rumah sakit rujukan saat ini untuk masalah ventilator ada beberapa yang belum punya untuk ventilator pasien-pasien COVID-19. Kami berharap semua rumah sakit rujukan minimal ada satu ventilator sehingga penanganan tindak lanjut terhadap pasien COVID-19 bisa lebih maksimal.

Yang kedua, berkaitan dengan perekonomian, kami mengusulkan ada evaluasi kembali tentang standar kepulangan pasien dari rumah sakit. Melihat standar yang dulu bahwa pasien dirawat di rumah sakit boleh dipulangkan setelah dua kali swab negatif, ternyata walaupun pasien sudah dalam kondisi tanpa mendapatkan infus, karena swab-nya masih positif dia masih di rumah sakit. Kami mengusulkan ada evaluasi terhadap kriteria ini dan kami berharap semua pemerintah daerah di Jawa Timur bisa menyiapkan safe house. Artinya, ketika mereka sudah dalam kondisi klinis yang baik, tetapi swab masih positif, kalau toh mereka tidak memungkinkan isolasi mandiri di rumah, diharapkan mereka bisa digeser dari rumah sakit ke safe house dari pemerintah daerah setempat. Ini sangat membantu bagi rumah sakit untuk kemudian menangani pasien-pasien berikutnya.

Mungkin itu yang kami sampaikan, kami usulkan. Mohon maaf apabila ada hal-hal yang kurang berkenan.
Terima kasih.
Wallahul muwafiq thariq, wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Gubernur Jawa Timur (Khofifah Indar Parawansa)
Wa’alaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh. Boleh satu lagi, Bapak? Pak Supriyono mungkin, yang mewakili managing director PT Putrateja Sempurna. Izin Bapak Presiden, pada saat kami ke sana, boleh bersambung di sini, beliau rupanya mengkonversi dari konveksi itu kemudian menjadi penjahit APD, dan kami ketika ke sana beliau hanya bilang, “Ibu, beri kami kain, kami akan jahit.” Maka kemudian kami koordinasi dengan Pak Menko Perekonomian untuk bisa mendapatkan akses dari bahan kain yang memang secure untuk APD. Apa bersambung di sini? Ya, monggo Pak. Monggo.

Belum kedengaran suaranya, tapi seizin Bapak Presiden sambil menunggu Pak Supriyono kami ingin matur Pak Presiden, Kepanjen punya safe house tadi Pak RSI UNISMA. Safe house-nya cukup bagus, kami bersama Pak Pangdam, Pak Kapolda waktu itu dengan Pangkoarmada 2 juga ke sana, sehingga memungkinkan yang sudah mulai membaik gejala-gejala klinisnya bisa langsung dibawa ke safe house di Kepanjen, Kabupaten Malang.

Direktur PT Putrateja Sempurna Porbolinggo (Supriyono)
Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Yang terhormat Bapak Presiden, Bapak Joko Widodo,
Yang terhormat Bu Khofifah, sebagai Gubernur Jawa Timur.

Dua poin singkat dari kami setelah kunjungan beliau, Ibu Khofifah, mungkin kalau berkenan Pak Jokowi juga bisa berkunjung. Satu poin dalam support pemerintah di masa pandemi COVID-19 ini, saat itu spontanitas kami mengedukasi tim kami di PT Putrateja Sempurna mengkonversikan dari produk fesyen, dengan jumlah tenaga kerja kurang lebih 2.500 karyawan, untuk kita switch untuk, satu unit pabrik untuk menjahit APD, unit kedua untuk menjahit (rekaman tidak jelas), dan unit ketiga untuk menjahit masker. Itu satu poin.

Poin yang kedua, harapan besar kami kepada beliau, Bapak Presiden. Jadi, satu sisi kita berjuang dalam COVID-19 ini dan yang satu sisi kita berjuang juga di ekonomi sebagai bukti untuk memastikan bahwa sektor industri yang di kampung, yang di Probolinggo alhamdulillah masih berjalan. Namun, dari sisi lain besar harapan kami kalau Bapak dengan tim pemerintahan berkenan bisa memberikan fasilitas, terutama kalau masa  COVID-19 yang di dalam negeri bisa selesai, kemudian kita bisa berkarya dan memberikan (rekaman tidak jelas) untuk ekspor ke luar negeri. Saya kira itu.

Terima kasih.
Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Gubernur Jawa Timur (Khofifah Indar Parawansa)
Wa’alaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh.

Terima kasih, Pak Priyono. Demikian Bapak Presiden. Mohon berkenan Bapak untuk barangkali memberikan arahan kembali kepada kami semua, Bapak. Izin.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Iya, yang pertama tadi dari Pak Wali Kota Madiun, saya kira saya ingin menyampaikan ucapan selamat karena Madiun pada posisi risiko yang sangat rendah dan untuk juga daerah-daerah yang lain agar strategi intervensi berbasis lokal ini betul-betul diperkuat, yaitu yang berkaitan dengan manajemen di kampung, manajemen di desa, di RW, maupun di pondok pesantren. Saya kira kalau kita intervensinya berbasis lokal seperti yang tadi disampaikan Pak Wali saya kira akan lebih mudah untuk dikendalikan.

Kemudian juga saya titip, terutama untuk Bupati dan Wali Kota, selain urusan kesehatan juga saya minta untuk dipantau, dilihat yang berkaitan dengan bansos, jangan sampai ada yang tercecer. Kalau ada yang tercecer tolong diatasi oleh provinsi (Gubernur) atau oleh Wali Kota di tingkat kota atau oleh Bupati di tingkat kabupaten sehingga masyarakat yang memerlukan bantuan betul-betul bisa mendapatkan.

Kemudian yang ketiga, yang berkaitan dengan stimulus ekonomi, APBD juga harus berpikiran masuk ke sini. Dari nasional/pusat ada tapi kalau dari daerah juga ada ini akan jauh lebih baik. Selain menyiapkan anggaran untuk stimulus ekonomi di APBD, saya minta juga yang berkaitan dengan belanja APBD ini dipercepat. Baik belanja-belanja modal, belanja barang itu segera dilakukan agar terjadi percepatan pertumbuhan di tingkat masyarakat.

Yang kedua, tadi yang disampaikan oleh Bapak Dirut RSI UNISMA, urusan yang berkaitan dengan ventilator nanti biar dijawab oleh Pak Menteri Kesehatan atau Ketua Gugus Tugas. Saya pikir kalau urusan ventilator nanti bisa dikirim segera.

Kemudian yang terakhir, yang berkaitan dengan perusahaan tadi saya sangat menghargai sekali kecepatan pergeseran, menggeser situasi dari yang sebelumnya tidak memproduksi APD kemudian digeser memproduksi APD dan memproduksi masker. Artinya, secara cepat pengusaha bisa menyesuaikan dari kebutuhan pasar yang ada. Kita harapkan, saya juga baru kemarin mendapat informasi bahwa Indonesia sekarang telah bisa memproduksi kurang lebih 17 juta APD setiap bulannya. Dan sudah minggu yang lalu kami berikan dorongan agar kebutuhan di dalam negeri dicukupi kurang lebih 5 juta, sisanya itu bisa diekspor, baik itu APD maupun masker. Nanti kalau ada waktu, saya enggak tahu, saya ingin berkunjung ke Probolinggo ini ya, di Kepanjen.

Saya rasa itu yang bisa saya tambahkan.
Terima kasih.

Gubernur Jawa Timur (Khofifah Indar Parawansa)
Baik. Terima kasih, Bapak Presiden yang kami hormati. Apakah Pak Menkes akan memberikan respons?

Menteri Kesehatan (Terawan Agus Putranto)
Untuk ventilator akan segera kita kirim, itu tergantung kebutuhannya nanti berapa.

Gubernur Jawa Timur (Khofifah Indar Parawansa)
Nggih, terima kasih Pak Menkes. Pak Presiden kami menyampaikan terima kasih. Pertama, bahwa kami dapat informasi dari Pak Seskab, ini adalah kunjungan ke luar kota Bapak Presiden yang pertama kali, artinya kami warga Jawa Timur mendapatkan kehormatan dan perhatian yang luar biasa dari Bapak Presiden Republik Indonesia. Mudah-mudahan seluruh masalah yang harus kita selesaikan terkait dengan COVID-19 dan dampaknya, dampak sosial, dampak ekonomi, dan seterusnya, Allah segera memberikan jalan keluar, memberikan kemudahan kita, dan COVID-19 segera Allah angkat dari bumi Indonesia. Terima kasih Bapak, kami semua menyampaikan luar biasa kebahagiaan dan seluruh doa kami untuk Bapak dan seluruh tim dari aparat pemerintahan di pusat supaya seluruh proses yang kami lakukan ini bisa bersinergi kepada harapan untuk membawa Indonesia makin berkemajuan pada masa-masa yang akan datang.

Terima kasih, Bapak.
Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Presiden Republik Indonesia (Joko Widodo)
Wa’alaikumsalam.
Saya ingin lihat nanti dua minggu setelah ini, ada progres yang baik atau tidak.
Terima kasih.


Baca Juga

No comments:

Post a Comment

SELAMAT DATANG DI SEMOGA ANDA PUAS