Menko PMK Muhadjir Effendy: Jumlah RS Rujukan Bertambah Jadi 137 - Benang Merah News

Breaking

JALANKAN PROTOKOL KESEHATAN 'CEGAH PENYEBARAN COVID-19'
https://www.benangmerahnews.com/p/blog-page_36.html
COVID-19 DI DUNIA Klik!
https://www.benangmerahnews.com/p/blog-page_53.html
COVID-19 DI INDONESIA Klik!
https://www.benangmerahnews.com/p/blog-page_25.html
COVID-19 DI KOTA PADANG Klik!

Thursday, March 5, 2020

Menko PMK Muhadjir Effendy: Jumlah RS Rujukan Bertambah Jadi 137

Menko PMK menjawab pertanyaan wartawan usai mengikuti Rapat di Kantor Presiden, Rabu (4/3), di Kantor Presiden, Provinsi DKI Jakarta. (Foto: Humas/Jay).

JAKARTA.BM- Menteri Koordinator (Menko) Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK), Muhadjir Effendy, menyampaikan bahwa jumlah rumah sakit (RS) rujukan untuk menangani Virus Korona (Covid-19) yang semula ada 100 sekarang telah menjadi 137 dan beberapa rumah sakit swasta juga sudah menawarkan diri. 

“Sekarang kan sebetulnya tiap hari kan ada update hasil Polymerase Chain Reaction (PCR) kita seluruh Indonesia. Ini terus kita benahi, kita sempurnakan setelah dengan betul-betul kejadian kasus yang kemarin ada 2 kasus,” ujar Menko PMK usai mengikuti Rapat di Kantor Presiden, Rabu (4/3), di Kantor Presiden, Provinsi DKI Jakarta. 

Yang terus dilakukan tracking, menurut Menko PMK, penelusuran jejak mata rantai dari terutama kontak yang bersangkutan. 

“Dan juga mungkin akan kita cari juga beberapa kasus yang kemarin sempat muncul yaitu misalnya ada penumpang dari WN New Zealand yang dari Iran mampir di Bali, sudah kita telusuri semua, mungkin ada sekitar ada 30-an pihak dan ternyata negatif,” imbuh Menko PMK seraya menambahkan tetap kerja sama dengan media. 

Menko menegaskan akan terus melakukan tracking setiap ada kasus akan ditelusuri sampai sejauh mungkin sehingga bisa diketahui mata rantai dari penyebaran Virus Korona ini. 

Untuk RS di Pulau Galang, Menko PMK menyampaikan bahwa tidak membangun namun akan meng-upgrade karena dulu pernah dipakai untuk menampung pengungsi dari Vietnam. 

“Bapak Presiden beri pengarahan beliau menyampaikan kurang dari sebulan harus sudah siap digunakan, sebagai alternatif. Jadi yang lain juga tetap Natuna menjadi pilihan, Sebaru menjadi pilihan. Nanti mana yang paling mungkin,” pungkas Menko PMK akhiri wawancara.

Baca Juga


# Gan | Setkab/FID/EN

No comments:

Post a Comment



SELAMAT DATANG DI SEMOGA ANDA PUAS